IGTV, Saingan Youtube?


Instagram meluncurkan IGTV beberapa minggu yang lalu. Sebagai orang yang ingin mengikuti perkembangan zaman dan tentunya mencoba terus mengerti bagaimana sosial media ke depannya nanti, saya pun mencoba membuat video IGTV. 

Semua orang tahu tentang video vertikal yang berlaku di IGTV. 

Vertikal.

Potrait.

Bukan landscape. Bukan pula horizontal video.

Saya pun mencoba yang mudah buat saya dulu, yaitu dengan handphone. Saya mendokumentasikan kegiatan pembelajaran saya, wawancara bahasa inggris.





Saya mengupload video pada dua tempat sekaligus.

IGTV dan Youtube.

Bagi saya, sebagai pembuat, sensasinya memang berbeda.

Karena dari dulu terbiasa video yang melebar ke samping. Sekarang, malah panjang ke atas (atau ke bawah). 

Dulu, susah sekali mendapatkan full body seseorang. Sekarang, jadi lebih mudah karena sistem vertikalnya.

Saya masih belum bisa memutuskan apakah IGTV bisa menjadi saingan Youtube.

Tapi, satu hal yang pasti, video vertikal pasti menjadi tren tersendiri ke depannya.

Dan tidak ada yang lebih baik, video vertikal dan horizontal itu sama baiknya. Sama kerennya. 

Buat orang yang tempat kerjanya di social media, atau mendapatkan rezeki dari media sosial, cobalah IGTV. Jangan sampai ketinggalan. Manfaatkan semua keunggulan dari IGTV dan youtube. Karena video vertikal juga bisa diupload ke youtube juga.

Itu saja dari saya. 

Semoga postingan ini bermanfaat.




- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Pentingnya Storytelling di Social Media


Dulu nganggep Instagram itu ya tempat share foto. Nomor 1 itu foto, caption berada di nomor sekian. Tapi, makin ke sini, makin berubah pendapatnya. Caption atau cerita bisa jadi nilai plus tersendiri.

Apalagi zaman sekarang, beberapa selebgram (cielah, seleb-gram) ada yang nulis caption bisa panjang banget. Nyeritain kejadian di foto, behind the scene foto tersebut, atau cerita yang berhubungan sama fotonya. 

Dan kalo dipraktekkin, ke jualan. Cerita jadi magnet buat pembeli.

Kayak A jualan jam tangan, isi feed IG cuma berbagai jam difoto diambil dari angle yang sama, captionnya pun cuma nama jam + harganya. Malah ada yang harga nggak dicantumin biar pada DM dulu (lhah).

Contoh lain, ada B, sama jualan jam tangan, tapi bedanya B punya cerita. Cerita kenapa membuat jam, cerita tentang filosofi waktu, cerita tentang pemilihan warna di jam tangan, cerita tentang pake jam menambah oke fashion seseorang.

The art of storytelling. Bukan sekedar jualan, tapi juga personal branding.

Salah satu yang suka adalah akun dari nah project



Saya termasuk ngikutin mereka dari awal banget, waktu jenis sepatunya masih dikit. Sekarang yang dijual banyak banget jenis sepatunya, dan keren-keren.

Yang bikin mereka beda itu adanya transparansi harga.

Dapet harga 300 ribu itu darimana, dijelasin semua sama mereka.

Cerita pembuatan sepatunya, kenapa begini, begitu, dijelasin.

Kenapa kolaborasi dengan si A, B, C, dijelasin.

Semuanya ada ceritanya. 

Jadi, menguatkan brandnya. Menguatkan "dagangannya".

Dan saya belajar banget dari akun ini.

Karena saya lagi giat-giatnya belajar tentang digital marketing, saya coba analisa luar dalem teknik yang mereka pake di social media. Yang saya harap bisa saya pake di kemudian hari.








- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Ketemu Bule


Jum'at (20 Juli 2018), sekolah alam bambu item kedatangan tamu dari yayasan tamu baca dan beberapa mahasiswa dari Amerika (Will, Kasey, Brent dan Isaac) yang sedang liburan.

Selaku fasilitator SABIT, saya dan guru lainnya berbagi tentang apa itu sekolah alam, pembelajaran belajar bersama alam, wall climbing, dan berkebun.


Ada satu sesi (foto pertama), saya berkesempatan untuk ngobrol bersama salah satu tamu untuk menjelaskan tentang dapur kreasi SABIT. 




Kalimat pertama yang ada di kikiran saya itu "This is our kitchen."



Tapi, kalimat yang keluar malah, "This is our chicken." 


(efek grogi sepertinya)😂


Untungnya, abis itu nggak ada belepotan lagi. Lancar, dan kadang masih ada proses mikir beberapa detik dulu sebelum menjawab. Maklum, namanya juga masih belajar.


Saat mereka ke sekolah, murid-murid SABIT itu banyak yang menghampiri mereka. Ada yang ngeliat jauh, tapi penasaran. Ada yang ngedeketin, tapi liat-liat aja. Ada juga yang deketin, terus beneran ngajak ngobrol. 

Yang ngajak ngobrol pun banyak ragamnya. Ada yang beneran pake bahasa inggris, tapi ada yang manggil mereka dengan "Om, om." 

(bule dipanggil om mana ngerti 😅)

Tapi itu lucunya, sih. 

Reaksi anak-anak itu unik-unik banget. Sayangnya memang di faktor durasi yang cuma setengah jam doang, coba lebih panjang. Mungkin interaksi antara para tamu dengan anak-anak bakal lebih banyak.


Btw, karena pengalamannya cukup berkesan, saya bikin dua video tentang ini. Satu diupload di youtube saya, satunya di youtubenya sekolah. Inti ceritanya sama, tapi masing-masing punya momen spesial tersendiri.















- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Kenapa Suka Buku Motivasi?

gramedia.com

Dari dulu suka heran kenapa ya saya suka banget sama buku motivasi.

Apa karena saya orangnya butuh banget didorong dengan kalimat motivasi? Butuh banget baca kata-kata puitis agar semangat terus?


gramedia.com
Dulu saya bertanya-tanya sampai sebegitunya, sampai akhirnya masuk ke sekolah dan ngajar. Ternyata ilmu dari baca buku motivasi terpakai saat mengajar.

"Ayo, kalian pasti bisa!"

"Semuanya, mari kita coba sekali lagi, dengan jauh lebih semangat!"

"Kalo gagal, coba lagi. Masih gagal, coba lagi. Coba lagi, terus sampai bisa. Sampai terbiasa!"

Dan itu tentunya bukan sekedar kalimat motivasi, tapi juga ada actionnya. Dengan tindakan nyata, dengan aksi yang sesungguhnya.




Ada anak yang takut berenang, saya lalu memberi contoh dengan beneran nyemplung ke kolam renang, agar anak yang takut renang ini merasa lebih baik.

Ada anak yang kesusahan saat wall climbing, saya lalu memberi contoh dengan beneran wall climbing, agar anak mendapatkan contoh gimana cara naiknya.

Ada anak yang kesulitan saat berada di gunung, saya lalu memberi contoh dengan menjadi kuat saat lagi di gunung, agar anak yang belum pernah ke gunung sebelumnya, menjadi kuat juga.





Hebat memang, bagaimana dunia bekerja. Dulu cuma sekedar baca buku motivasi, sekarang harus memotivasi atau menasehati. Akhirnya, ilmu dari buku motivasinya terpakai.




(tambahan: akan jauh lebih baik, kalo membaca buku motivasi itu nggak cuma sekedar dibaca, tapi juga dipraktekkan. Entah buku motivasi tentang bisnis atau kesuksesan. Dipraktekkan, agar ilmunya terpakai dengan baik.)






- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Susah, tapi Bisa


Saya yakin tiap orang punya darkest day nya masing-masing.
Bisa karena gagal masuk kampus impian, kecelakaan parah hingga harus menginap di rumah sakit beberapa hari, atau laptop kemalingan padahal isinya skripsi yang bentar lagi mau selesai.
Saya sendiri punya my own darkest day.
Itu ketika Ibu saya meninggal oleh kanker.
Saya yang lebih condong ke Ibu daripada ke Bapak, kehilangannya terasa sekali.
Stresnya, depresinya, menyendirinya, semuanya tertumpuk selama setahun lebih sampai akhirnya saya bisa mulai beranjak lagi. Tetap melangkah, tapi tidak melupakan beliau di sana.
Saya akhirnya berjalan tegak sendiri, mencoba belajar untuk mandiri. Namun, pertanyaan pesimis terngiang mengelilingi kepala:

"Tapi, nanti bisa nggak, ya?"
"Tapi, nanti kalo ada apa-apa, terus gimana, ya?
"Tapi, tapi, tapi....."

Untuk orang yang baru merasakan darkest daynya, pesimisnya itu gila-gilaan. Alhamdulillah, banyak yang mendukung saya, membantu mendorong saya, menemani saya, membimbing agar terus bergerak, bukan diam di tempat.
Yang mau saya bagi di artikel ini adalah apapun kejadian terburuk yang terjadi pada hidupmu, kamu bisa melaluinya.
Susah, tapi bisa. 

"Tapi, kak, saya broken home. Terus gimana dong?"
"Tapi, kak, saya nggak punya orang yang dukung saya. Terus gimana dong?
"Tapi, kak, tapi...... "

Begini, saya sesudah Ibu tiada, saya mendekam di rumah seharian. Bahkan, saat Ibu saya masih di rumah sakit, saya sudah kehilangan semangat dan motivasi. Saya mengunci diri, melepas diri dari sosialisasi.
Saya memang merasa itu sangat-sangat berat buat saya.

Tapi, jauh di luar sana, ada orang yang punya kondisi yang sama dengan saya, dan dia bisa move on.
Jauh di luar sana, ada orang yang punya situasi yang lebih buruk dari saya, dan dia bisa sukses luar biasa.
Jauh di luar sana, ada orang-orang yang memang dari lahir diberi kesempatan yang berbeda, sehingga mengharuskan mereka untuk do the impossible. Dan hebatnya, mereka bisa.

Apapun kondisimu sekarang, cobalah yang terbaik, kerahkan kemampuanmu yang maksimal mungkin. 10000&% dari hatimu, jiwamu, bahkan pikiranmu!
Dan buktikan ke dirimu sendiri kalo kamu mampu.
Susah memang, tapi bisa.




- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Salah Satu Cara Memanfaatkan Social Media Untuk Promosi



Baru-baru ini, saya lagi seneng-senengnya nontonin video youtube dari Gary Vaynerchuk. Seorang pengusaha sukses, pemilik bisnis wine. Kalo di youtube channelnya berisi konten motivasi, tentang kerjaannya, wawancaranya, dan meetingnya. 

Dia sepertinya sangat memerhatikan media sosial, karena menurutnya, orang sekarang lebih sering pegang hp, lebih sering maen sosmed, dan seharusnya memanfaatkan itu semua.

Dari semua teori yang ia tawarkan, ada satu yang menarik perhatian saya.

Bahkan sempat saya share di IG, twitter, dan FB saya.

Teorinya adalah document vs create.

Atau, kalo dalam bahasa saya, yang menurut saya lebih mudah, documentation > creation.





[semua tulisan di bawah ini diambil dari sudut pandang saya mengenai teori di atas]


Maksudnya, “dokumentasikan” apapun agar bisa menampilkan “produk” setiap hari.

Misalkan, sekolah.

Dokumentasikan saat kegiatan pembelajaran, saat persiapan sebelum acara di sekolah, saat evaluasi, saat rapat, dan lain-lain.

Itu bisa menjadi konten di instagram, FB, youtube, atau yang baru IGTV.

Dan idealnya, buatlah dokumentasi setiap hari. Uploadlah setiap hari. Karena setiap sosmed yang ada butuh konten untuk diisi.



saya sendiri belum mempraktekkan daily vlog di akun youtube saya, tapi kemungkinan suatu hari nanti akan saya coba


Teori dokumentasi setiap hari berlaku untuk Casey Neistat (vlogger amerika) yang membuat vlog setiap hari. Dan Casey sendiri pun mengakui, setelah daily vlognya, subscribernya langsung naik secara drastis.

Memanfaatkan semua sosmed dengan mudah dan maksimal adalah dengan mendokumentasikan kegiatan (behind the scene) agar bisa menjadi konten di sosmed itu sendiri.


Melanjuti teori documentation > create.

Saya ambil contoh, A punya band, dan ingin mempromosikan bandnya lewat youtube.

Dengan rumus mengutamakan “dokumentasi” dan harus setiap hari, maka jadinya seperti ini:

Day 1: video tentang latihan di studio
Day 2: video tentang biasanya di studio mana dan kenapa di situ
Day 3: lagu apa yang sering dimainkan
Day 4: wawancara vokalis, terinspirasi nyanyi dari siapa
Day 5: wawancara gitaris, terinspirasi bermain gitar dari siapa
Day 6: wawancara bassis, terinspirasi bermain bass dari siapa

Dan begitu seterusnya.

Kalo misalkan bengkel custom motor berarti begini:

Day 1: video tentang sedang custom motor apa
Day 2: wawancara tentang biasanya pelanggan suka custom yang kayak gimana
Day 3: penjelasan berap biaya untuk ganti jok, macam-macam harga jok
Day 4: penjelasan berap biaya untuk ganti knalpot, macam-macam harga knalpot
Day 5: penjelasan berap biaya untuk ganti stang, macam-macam harga stang

(contoh band yang pernah full upload video youtube setiap hari adalah Endank Soekamti. Itu saat mereka lagi pembuatan album terbaru mereka, dan videonya diupload setiap hari di youtube)


Tidak harus di youtube, tapi videonya bisa diupload ke IGTV, twitter, facebook, atau bahkan snapchat.

Kalo bisa setiap hari upload, tiap hari update terus kontennya, kemungkinan subscriber akan naik secara teori.

Dokumentasi itu lebih mudah bikinnya. Berbeda dengan harus membuat iklan, film pendek, perlu proses panjang. Dan satu tambahan yang mendukung teori document > create ialah kids zaman now butuh konten untuk dilihat setiap harinya. Mereka butuh video baru setiap hari, karena mereka sekarang nongkrongnya yang di sosmed.

(ini menjelaskan tagline youtube lebih dari TV BOOM! Hehehehehe)


Saya sendiri belum pernah menerapkan full update konten sosmed setiap hari. Tapi selama kerja di Sekolah Alam Bambu Item, saya upload video dokumentasi acara sekolah ke youtube. 

Ternyata, memang ditonton anak-anak (siswa sekolah). Bahkan, sampai video yang sudah lama, sekitar setahun yang lalu juga ditonton. Sampai hafal kegiatannya apa saja dalam video itu.

Akun youtube SABIT yang sekarang saya pegang, dulu awalnya cuma 20 an. Terus saya isi video dokumentasi per kegiatan (bukan video iklan, apalagi film pendek. Murni dokumentasi). Akhirnya sekarang naik menjadi 140an subcribers. Nggak terlalu banyak memang, tapi teori document > create mungkin ada benarnya juga.

Untuk mempromosikan sesuatu, document > create memang lebih mudah dan lebih cepat.

Jadi ini adalah ilmu yang saya dapat, dan akan saya coba di sekolah. Semua tulisan di atas berdasarkan opini saya terhadap video Gary Vaynerchuk dan teorinya tentang documentation.

Semoga bermanfaat. Jika merasa setuju, bisa silakan dipraktekkan. 






- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Winner dan Loser, Tipe-Tipe Orang Yang Menang dan Yang Kalah

http://toyoutheartist.co.uk


Di sekolah tempat saya mengajar sekarang, selain menjadi guru bahasa Inggris & komputer, saya menjadi PJ untuk ekskul. Tugasnya sekedar mencatat siapa saja yang ikut dan absen ekskul pada hari itu. Jadi, saya bukan menjadi pelatihnya, tetapi hanya menjadi pencatat dan pengawas saja.

Salah satu ekskul yang ada di sekolah adalah futsal.

Di ekskul futsal ini, terisi dari siswa kelas 2-6. Kelasnya memang cukup beragam, dan memang ekskul ini yang paling banyak peminatnya. Setiap minggunya, diisi dengan latihan passing, dribbling, shooting, dan ditutup dengan permainan futsal itu sendiri.

Seperti permainan futsal pada umumnya, tim terisi 5 pemain melawan 5 pemain. Pemain diacak kelasnya, dan diseimbangkan antara kedua timnya.

Karena ini permainan futsal, tentunya ada yang menggolkan, dan yang kegolan. Ada yang menang, juga yang kalah. Beberapa anak, terutama kelas kecil, seringnya menangis kalo kalah.

Wajar, namanya juga anak-anak.

Pasti ingin timnya menang.

Setiap minggu selalu sama. Kalo kalah, menangis sampai harus ditenangkan. Tapi, kalo menang, bangganya luar biasa.


***


Nah, dari kejadian ini, saya mencoba berbagi tentang menang dan kalah dari sudut pandang saya. Saya ingin berbagi pendapat bahwa menang dan kalah itu bukan cuma di permainan, tapi juga di karakter kita.

Begini, biar saya utarakan pendapat saya.



Kita mulai dari yang kalah dulu.

Buat saya, orang yang kalah terbagi menjadi dua:

1) Orang yang kalah, terus tidak mau bangkit
2) Orang yang menang, tapi sombong, merasa paling tinggi

Kita bahas dulu yang pertama. Misalkan begini, ada permainan futsal, lalu timmu kalah 8-2.


Apa yang akan kamu lakukan?

Menangis seharian?

Mengunci diri di rumah?

Tidak mau bermain futsal lagi?


Jika kamu memilih salah satu dari kalimat di atas, terus mau sampai kapan akan begitu terus?

Atau malah, memang tidak mau ada perubahan?

Kalo beneran tidak mau ada perubahan, then you are a loser.




Sekarang, mari bahas yang kedua.

You win a game. You are the champion.

Tapi, karena kamu merasa sudah di puncak, kamu tidak mau latihan lagi.

Tapi, karena kamu merasa sudah di atas, kamu tidak mau mengisi ilmu lagi.

Tapi, karena kamu merasa sudah tinggi, kamu tidak mau belajar lagi.

Di situlah, kamu salah, dan situlah kamu berubah jadi orang yang kalah.

Karena mau sudah setinggi apa pun kamu, tetaplah belajar, dan tetaplah haus akan ilmu.





Sekarang, mari membahas orang yang menang, dari pendapat saya.

Sama seperti tadi, orang yang menang juga terbagi dua:

1) Orang yang kalah, tapi mau evaluasi, mau belajar untuk mencapai kemenangan
2) Orang yang menang, tapi tetap ingin mencapai puncak yang lebih tinggi lagi


Kamu kalah di suatu pertandingan. Dari pertandingan itu, kamu lalu mencari apa yang salah. Kamu menganalisa apa yang membuat timmu kalah. Kamu mencari apa kekuranganmu, yang seharusnya kamu tingkatkan agar bisa menjadi lebih baik.

Iya, kita memang boleh sedih, boleh kecewa, boleh malu saat mengalami kekalahan.

Namun, kamu harus bangkit dari kekalahan itu.

Kamu harus berdiri tegak, agar mampu mencapai kemenangan itu.

Dan jelas, itu butuh latihan, itu butuh proses. Kemenangan memang bukan sesuatu yang mudah untuk dicapai, makanya hargai dan nikmati proses latihanya.


Dua, orang yang menang, tapi masih ingin belajar.

Saya akan buka dengan klub Barcelona yang dipimpin oleh Pep Guardiola.

Pada musim pertamanya, Pep menggebrak dunia dengan  permainan tiki-taka. Penguasaan bola tingkat tinggi, dengan permainan operan pendek tanpa henti. Pep dan Barcelona akhirnya menjuarai semua kompetisi yang diikuti. 6 gelar pada satu musim.

Saya lanjutkan dengan klub rivalnya, Real Madrid.

“Tidak mungkin menjuarai liga champion dua kali berturut-turut!” kata beberapa orang, pesimis.

Lalu, tahun ini Real Madrid menjadi juara liga champion, 3 kali berturut-turut!

Kesimpulannya, sudah jelas. Walaupun, sudah menggapai gelar juara, bukan berarti perjuangannya selesai. Masih ada misi lain, untuk dituntaskan. Masih ada impian lain, yang harus dicapai.


*** 



Itulah beberapa pendapat saya tentang menang dan kalah.

Beberapa pendapat di atas barusan, juga pernah disampaikan ke anak-anak agar lebih termotivasi, dan tentunya agar lebih siap menghadapi kekalahan dan kemenangan saat latihan futsal.

Sekian dari saya.

Semoga tulisan tentang winner dan loser ini bisa bermanfaat buat semua.









- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

munggah