Kamu Nanti Mau Jadi Apa?



Guru SD saya pernah bertanya,  "Apa cita-cita kamu? Tuliskan di buku tulismu. Tuliskan kamu nanti besarnya mau jadi apa." 

Saya yang belum tau cita-cita saya, yang belum paham saya nanti mau jadi apa ke depannya, akhirnya cuma bisa tengok kanan dan kiri.


Kamu Nanti Mau Jadi Apa?

Kamu Nanti Mau Jadi Apa?

Kamu Nanti Mau Jadi Apa?


Itu terngiang-ngiang di kepala saya, dan membuat kepikiran terus sampai saya akhirnya saya menemukannya pada beberapa tahun belakangan ini.

***

Barusan adalah kalimat pengantar yang berujung pada sebuah video yang saya buat. Saya mengalami banyaaaak sekali naik dan turun di kehidupan, dan saya putuskan untuk dijadikan sebuah video. Tujuannya adalah sebagai pengingat buat saya, bahwa alam semesta punya caranya sendiri untuk memberikan apa yang kita butuhkan, bukan apa yang kita inginkan. 

Kadang, kita yakin akan sesuatu, dan berharap sekali dengan sesuatu itu. Tapi jika memang "itu" bukan jalan yang tepat buat kita, kita pasti akan diarahkan ke jalan yang lebih cocok olehNya.

Kemudian, masuk ke videonya sendiri.


A stop motion movie.

Saya nggak tahu kenapa, saya suka stop motion.

Saya pertama kali nyoba stop motion itu dulu pas zaman vine. Video 6 detik isinya gerakin mobil langkah per langkah, seolah-olah mobil-mobilannya jalan beneran. Cuma begitu doang, tapi seneng aja rasanya bikin video sesederhana itu. 

Pada film stop motion berjudul Kamu Nanti Mau Jadi Apa? ini, saya menggambar dan menulis semua "properti" yang ada di video ini. Hasil jepretan dibantu oleh adik saya, Ardy, yang juga membantu proses mempersiapkan properti yang dibutuhkan.


Terdapat sekitar 180 foto yang diambil menggunakan iPhone untuk membuat video stop motion seperti ini. Dibutuhkan sekitar 1-2 jam untuk pengambilan gambar dan sekitar 3 jam lebih untuk pengeditannya. 

Cerita didalam video ini pun semua berasal dari my true story

Semoga dibalik kerja keras dalam pembuatan #stopmotion ini, bisa diambil hikmahnya dan bisa pula bermanfaat buat semua. Dan buat semua orang yang masih belum menemukan nantinya mau jadi apa, semoga film pendek ini bisa membantu.



Audisi Stand Up Comedy Story: https://goo.gl/rEQmzB

Perjuangan Menjadi Penulis Buku: https://goo.gl/C4kL3u






- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com


Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini


Sirkuit Setan

https://cdn.sindonews.net/dyn/620/content/2016/07/11/49/1122778/stoner-nilai-sirkuit-red-bull-ring-bisa-bikin-pembalap-tewas-ffY.jpg

Sirkuit menurut kamus adalah jalan melingkar atau berbentuk lingkaran, dipakai untuk berbagai perlombaan. 1 Sirkuit mempunyai jalan yang sama. 

Pada 500 meter pertama, ada belokan ke kiri, kemudian ada tikungan tajam ke kanan, lalu ada jalan lurus sekitar 100 meter. Sama. Tiap awal lap (atau lomba) akan bertemu seperti itu terus. Tiap 500 meter pertama, selalu bertemu belokan ke kiri, tikungan tajam ke kanan, lalu jalan lurus ke depan.

Kita akan bertemu jalan yang berbeda, ketika berada di sirkuit yang berbeda. 

Jika kita di sirkuit A, maka jalannya ya gitu terus. Tapi, kita akan menemui hal yang berbeda, jika kita berada di sirkuit B, C, atau D.


Sama seperti di kehidupan.


Di kehidupan, pada suatu tempat, kita akan menemui beraneka ragam manusia. 

Orang yang suka menolong. Yang suka ngomongin orang dari belakang. Yang suka ngritik, tapi tidak berbuat apa-apa. Yang suka beribadah murni karena ikhlas. Yang beribadah kalo diingetin doang. Yang bilang peduli sama kesehatan, tapi ngerokok. Yang bermuka dua, dan seterusnya. Banyak banget ciri manusia bertebaran di luar sana.



Misal,

Di tempat A.


Isinya orang yang suka menunda.

Orang yang suka marah-marah.

Orang yang pamer di IG.


Kalo kita berada di tempat A setiap hari, maka kita akan ketemu sama orang seperti itu terus. Suka menunda, suka marah, suka pamer. Tiap hari. Dari pagi sampe sore. Mau ketemu orang-orang yang kayak gitu terus?

Kalo iya, silakan diam di tempat. Kalo nggak, silakan pindah sirkuit.



Contoh lain,

Di tempat B.


Isinya orang yang suka tersenyum.

Yang kerjanya setengah hati.

Yang ternyata, suka ngomongin keburukan orang lain.


Kalo kita berada di tempat B setiap hari, kita akan bertemu sama orang seperti itu terus. Mungkin bukan cuma ketemu, tapi malah, ketularan!


Lho, tunggu dulu. Tapi kan tersenyum kan baik???? Gapapa dong ketularan???


Betul, tapi apakah kerja setengah hati itu baik? Ngomongin keburukan orang lain?

Silakan pilih, mau tetap di situ, atau mau pindah sirkuit?

Anda bisa pilih:

  • Saya di sana aja gapapa.
  • Saya pindah aja, tempatnya kurang sreg buat saya.
  • Saya tetap karena saya yakin bisa mengubah lingkungan di tempat itu

Mau pilih yang pertama, boleh.
Mau pilih yang kedua, boleh.
Mau pilih yang terakhir, boleh banget!



***


Saya menuliskan ini, karena ternyata saya sedang berada di sirkuit setan. Ternyata, banyak orang di sekitar memiliki kebiasaan yang buruk bagi saya, yang mungkin bisa membawa saya ke jalan yang tidak benar. 

Pilihan saya pun terbagi: tetap di tempat, pindah, atau tetap di tempat dengan niatan bisa mengubah lingkungan itu.

Saya pilih yang terakhir.

Susah, dan terkesan impossible, memang.

Tapi, layak dicoba.

Karena kita sedang berada di sirkuit kehidupan. Pasti ada yang baik atau yang buruk. Tinggal gimana kitanya untuk tetap berada di jalur baik, dan berani memperbaiki yang buruk.

Sekian dari saya, semoga tulisan curhatan ini bermanfaat.



- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com


Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

munggah