Pengalaman Memakai Pulsar 180


Jadi ceritanya saya baru membeli motor bekas, atau bahasa keren sekarang, motor second. Rencana pertama saya sebenernya beli motor modelnya kayak honda megapro jadul, rx king, atau suzuki thunder. Pokoknya motor lama, yang kemudian saya modif kayak motor perang ala royal enfield atau triumph. Tapi, karena tak kunjung dapet, akhirnya pilihan saya jatuh ke motor yang bisa saya dapetin, yaitu motor ini, Bajaj Pulsar 180.

Langsung aja, berikut plus minus pengalaman saya pake motor Pulsar 180 UG4 selama beberapa minggu terakhir:

1. (-) Motornya berat. Hehehe. Katanya beratnya sampe 140 kg. Waktu pertama kali make kerasa banget beratnya, dan susah buat bergesit ria. 
(+) Setelah berapa kali nyobain, lama-lama terbiasa dengan beratnya. Mau belok, atau nyalip jadi mudah setelah adaptasi. Keuntungan lain, ada perkembangan otot bisep dan trisep. Tangan jadi lebih kekar, hehe. 

2. (-) Susah netral. Motor pulsar (motor India) punya sistem yang berbeda dengan motor Jepang. Jadi kalo mau netral tidak bisa menggunakan rumus yang sama dengan motor honda, yamaha, dan suzuki (motor Jepang). 
(+) Triknya, lebih mudah netral dari gigi 2 daripada dari gigi 1. Dan itu harus ada ngegasnya dikit. Kalo motor lagi berhenti, sulit banget netralinnya. Harus ada proses "jalannya". Atau dengan cara lain, cara yang lebih sering saya gunakan, matikan dulu motornya, baru netralin. Dijamin lebih mudah. 


3. (-) Gigi 1, 2, 3 ternyata pendek. Tidak seperti bayangan saya, yang mungkin agak panjangan dari motor "biasa".
(+) Panjangnya justru di gigi 4 dan 5. Kalo nemu trek yang pas, motornya enak buat diajak ngebut. 

4. (-) Karena ukurannya yang besar dan berat, lumayan susah buat di jalan kecil dan saat macet. Mau nyelip diantara mobil jadi ribet karena takut kena spion mobil. 
(+) Motor ini cocok buat touring. Trek lurus. Jalanan panjang dan lebar. Ntap. 

5. (-) Bajaj sudah dinyatakan "nggak tinggal" lagi di Indonesia. Beberapa orang yang punya pulsar jadi kayak anak yang kehilangan induknya. Onderdilnya lumayan susah dicari. Kalo di Kawasaki, adanya cuma Kawasaki Pulsar 200, yang hasil kerja sama. Selain itu nggak ada. 
(+) Onderdil bisa dicari di bengkel-bengkel besar. Biasanya sih mesen dulu. Atau bengkel kecil, tapi punya "link". Bengkel ini punya berbagai macam onderdil untuk beragam edisi bajaj. Mas-masnya tinggal mesen ke "linknya", terus ada deh.  


6. (-) Bagian perkabelan tidak seperti motor Jepang. Kabelnya kurang dibungkus rapi, sehingga kalo dicuci (apalagi pake steam) bisa berpotensi merusak kelistrikan motor. 
(+) Baiknya mencuci sendiri motornya. Dan paham betul daerah mana yang "rawan" perkabelannya.  

7. (+) Lampu sennya punya teknologi yang cukup unik. Ketika saya lagi belok kanan (dengan lampu sen kanan menyala), lalu saat stang kembali lurus, lampu sen bisa mati sendiri. Sesudah lampu sen mati, bisa dipencet sampe bunyi klik untuk menetralkan lampu sennya. 
(-) kadang teknologi ini tidak bekerja. Mungkin karena stangnya kurang belok, atau gimana, saya sendiri kurang paham. Jadi kadang harus saya netralin lampu sennya (lampu sen nggak otomatis mati sendiri).  

Mungkin segitu aja pengalaman yang bisa saya ceritakan. Saya bukan orang yang ahli motor, jadi kalo ada salah kata, ya mohon maaf. Namanya juga pemula, baru belajar. :)

Semoga tulisan saya ini bisa membantu buat pengguna pulsar baru maupun lama. Kalo ada pengguna pulsar yang mau sharing, bisa tulis di kolom komentar. 



========================================


- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Penikmat Film | Storyteller
Follow my blog: aldypradana.com

Ramadan Story: Indahnya Saling Memaafkan



#1 Jus Mangga

Saya ingat, saya mulai belajar puasa itu awal-awal SD

Saya belajar puasa tidak langsung full puasa satu hari penuh. Tetapi, dimulai dari yang mudah dulu. Puasa setengah hari, atau cuma sampai dzuhur. Itu pun pake diiming-imingi hadiah.

Jadi, karena proses belajar, kalo saya berhasil puasa akan diberikan uang.
  •         Puasa sampai dzuhur: 500 rupiah
  •         Puasa sampai asar: 750 rupiah
  •         Puasa sampai maghrib: 1.000 rupiah

Ini memang cukup efektif buat saya, karena waktu awal belajar, puasa memang terasa susah sekali. Hadiah cuma menambah motivasi tambahan. Karena pas udah gedenya, puasa jadi terasa gampang, dan nggak butuh hadiah berupa uang lagi.


Itu cerita saya.


Sekarang, saat sudah dewasa, sudah bekerja, saya melihat murid-murid saya yang baru belajar puasa.


Ada yang TK sudah belajar puasa, walaupun baru setengah hari. Ada juga SD kelas kecil sudah puasa full satu hari penuh. Luar biasa memang teman-teman kecil kita ini.

Saya ada cerita sewaktu mengajar Bahasa Inggris di kelas kecil.

Ada dua murid saya, mari kita sebut mereka: Adam Levine dan Jackie Chan. (Iya, satunya jago nyanyi, dan satunya jago kungfu).

Mereka duduk bersebelahan, dan sama-sama cerita kalo mereka sedang belajar puasa. Katanya, nanti mereka akan buka saat jam setengah dua belas nanti.

Adam Levine berkata, “Nanti aku mau buka pake jus mangga.” (suaranya biasa saja, tidak melengking seperti saat ia lagi nyanyi)

“Kalo aku pake spaghetti.” balas Jackie Chan, sambil mengepalkan tangan ke udara.

Saya hanya membalas dengan senyum simpul dan menggangguk pelan.

Saat pelajaran saya selesai, break time pun tiba.

Adam Levine lalu mengambil botol minumnya, sambil bersiul lagu Maroon 5. Jackie Chan mengikuti dengan mengambil tempat makanannya, sambil salto 2 putaran.

Mereka sibuk dengan santapan berbuka masing-masing, sedangkan saya membereskan berkas-berkas worksheet dan bersiap untuk keluar.

Saat hendak berjalan meninggalkan kelas, tiba-tiba ada bunyi botol terjatuh.



BRUK!



Ternyata, jus mangga Adam Levine tumpah.

Isinya menyeruak ke lantai kelas, botolnya menggelinding ke bawah meja.

“Yaaah, jus manggaku…” ucap Adam Levine, lemas.

“Kok kamu jatuhin sih?” Adam Levine menengok ke arah Jackie Chan.

“Aku nggak sengaja, kayaknya kesenggol tanganku pas lagi makan deh.”

Adam Levine merengut.

Saya mendekati mereka, “Sudah, sudah, kan tidak sengaja. Sekarang coba kita bersihkan bareng-bareng ya tumpahannya.”

Jackie Chan gercep mengambil kain pel, lalu melap jus mangga yang tumpah.

“Adam jangan marah, kan Jackie tidak sengaja. Coba sini maafan dulu.”

Jackie Chan membuka tangan kanannya, dan disambut oleh Adam Levine.

“Sini, makan spaghettinya berdua yuk.” tawar Jackie.

Adam Levine yang semula ogah-ogahan, akhirnya mau mengambil sendok dan ikut makan berdua bersama Jackie Chan.

Mereka makan dengan akrab, dan beberapa saat kemudian, kembali ceria lagi seperti sedia kala.





#2 Sliding Tackle

Ada beberapa pilihan untuk berbuka puasa.

Buka puasa bareng temen atau bareng keluarga. Di rumah atau food court. Nyari yang makanan yang mahal atau cari takjil gratisan di masjid.

Untuk menunggu buka puasa juga banyak pilihannya.

Nongkrong di depan TV atau maen game. Ngaji atau membaca buku. Ngobrol dengan keluarga atau tidur sampai adzan berkumandang.

Sewaktu SMA, saya dan teman-teman saya mencoba nungguin buka puasa dengan cara yang berbeda. Kami memutuskan untuk menunggu buka dengan cara olahraga: futsal

Kami futsal dari sekitar jam setengah 5an, dan selesai satu jam kemudian. Jam setengah 6.

Ini memang unik. Karena umumnya, orang-orang menunggu buka dengan bersantai ria, kami malah dengan membuang keringat.

***

Seperti biasa, futsal dibagi 2 tim, 1 tim terisi 5 orang.

Saya biasanya menjadi bek. Tugasnya cuma merebut dan membuang bola. Kalo lagi posisi prima, saya bisa sekalian berperan sebagai playmaker (pengatur tempo dan serangan).

Begini, orang bilang bek itu maennya kasar. Nubruk, nendang kaki, mencederai lawan.

Dari sudut saya, yang sudah lama menjadi bek, kami para bek bukannya kasar, tapi memang sedang berusaha keras untuk merebut bola. Yang secara tidak sengaja menyentuh kaki lawan itu sendiri.

Saya kalo ketemu lawan yang dribelnya selevel Lionel Messi, ngotot banget ngerebutnya. Nggak mau sampai lolos, apalagi sampai dilewatin sama tuh orang.

Kalo ketemu lawan yang tembakannya kayak CR7, juga ngotot. Secepat kilat tutup ruangan tembaknya, jangan sampe lawan sempet buat nembak.

Saya baru nggak ngotot maennya, saat bertemu lawan yang kalo dribel keserimpet kakinya sendirinya. Atau pas mau nendang, bukannya bola yang melayang, tapi malah sepatunya sendiri.



And finally, the game is on.


Permainan dimulai dengan oper-operan bertempo pelan.

Tim lawan mengoper ke temannya, tanpa ada niatan untuk menyerang.

Saat sudah “terbuka”, barulah mereka menyerbu dengan kekuatan penuh.
Mereka bergerak ke bagian pertahanan saya.

Ada dua orang, dengan kekompakan selevel Tsubasa-Misaki.  Oper kanan, oper kiri. Giring kanan, giring kiri. Kalo Tsubasa maju ke depan, Misaki lalu gerak ke samping. Begitu sebaliknya. Mereka kompak kayak udah jadi pasangan seumur hidup.

Tsubasa (well, namanya bukan tsubasa, sih) mendribel, mencoba melewati saya.


Dia mau lewat kiri, saya tutup.

Dia mau lewat kanan, saya tutup.

Pokoknya mau lewat kemana, saya coba tutup. Kalo perlu pake portal sekalian.

Tsubasa lalu mengeluarkan trik, bolanya melambung ke atas melewati saya, kemudian ia menyalip dari samping.

Tsubasa berhasil menerobos pertahanan saya!

Danger alert! Danger alert! Danger alert! – isi kepala berbunyi mendadak seperti notifikasi sosmed pada handphone.

Saya mengejarnya.

Sadar sudah hampir tertinggal jauh, saya mencoba menekelnya dari belakang.
Saya melompat lalu melakukan sliding tackle. Saya tekel bolanya ke samping, hingga keluar lapangan.

Alhasil, bolanya out, Tsubasa kaget dan terjatuh.

Mission complete. Kata saya dalam hati.

Saya lalu mengangkat badannya, dan mengepalkan tangan untuk tos dengan Tsubasa. Ia membalas dengan serupa. Tangan kami beradu, menandakan bahwa tadi cuma bagian dari permainan. Bukan dendam, bukan emosi.


Permainan berlanjut lagi sampai adzan berkumandang.



Allahu Akbar, Allahu Akbar…
Allahu Akbar, Allahu Akbar…



Pertanda permainan harus selesai, dan ditutup dengan berbuka puasa.

Kami berbuka dengan air putih dan sedikit jajanan kecil yang tersedia di tempat futsal. Kami berbuka sambil mengobrolkan pertandingan tadi.

Selesainya berbuka, kami lalu pulang ke rumah.

Kami memutuskan sholat maghrib di rumah, karena di lapangan futsal tidak ada mushola.

Kami lalu saling bersaliman, bermaafan kalo ada salah di pertandingan tadi, kemudian meninggalkan lapangan menuju rumah untuk beristirahat.



NB:  (Sliding tackle – menekel dengan cara meluncur sambil menjatuhkan badan) Sebenarnya, cara ini  tidak boleh di futsal. Namun, karena ini cuma maen biasa, kami mensahkan cara ini.



#3 Lebaran

Di Solo, saat lebaran, ada tradisi yang biasanya kami lakukan di kampung.

Dari saya SD sampai saya SMA tradisi itu terus berjalan.

Tradisinya adalah sesudah sholat Ied, saya sekeluarga muterin kompleks (biasanya cuma satu RT), kami masukin dari rumah ke rumah. Setiap masuk ke satu rumah, anggota keluarga dari rumah itu akhirnya ikut untuk mengunjungi ke rumah berikutnya. Dan begitu seterusnya.

Saya ingat, ketika masih SD, ulang tahun saya berdekatan dengan hari lebaran. Jadinya, setiap masuk ke rumah tetangga, selau ada kalimat template yang selalu keluar.

Aldy minggu ini ulang tahun lho!”

“Wah, slamet ya, Dy. Semoga panjang umur ya!”

“Ya udah ini, Pakde kasih kado (amplop berisi duit) buat kamu!”

“Makasih, ya, Pakde.” bilang saya, tersenyum bahagia.

Kalimat-kalimat template tadi terus menerus berulang dari rumah ke rumah. Kebayang, kan, bisa ngumpulin berapa duit? Hehehehehe.

Enaknya masuk dari rumah ke rumah, selain faktor dapet “amplop”, juga dapet makanan. Cemilan berjejer di meja tamu, siap untuk disantap, juga siap untuk dibawa pulang.


Terkadang, ada tuan rumah yang menawari opor ayam. Kami sungkan, karena masih berkeliling ke rumah berikutnya. Tetapi, tuan rumah sampai memberikan piring ke tiap orang berisi kupat dan irisan ayam.

Karena takut mubazir, akhirnya kami makan (tentunya dengan lahap).


Dan dari semua hal yang istimewa dari tradisi ini adalah saat sesi maaf-maafannya. 

It feels good. Ketika saya bersalaman dengan niatan memaafkan dan dimaafkan. Rasanya adem di hati, saat tangan saling bersapa dan senyum terbagi ke seluruh ruangan.

Yang mungkin, sebelumnya ada salah, ada momen yang tidak mengenakkan di hati, pada saat itulah, semuanya selesai. Emosi mereda, dendam turun seketika. Ujungnya, damai yang dinanti pun datang, menghampiri kami semua.

Buku pun ditutup dengan akhir manis.

Tawa yang meluas.

Dan bahagia yang membekas.



Mohon Maaf Lahir & Batin


"Saya Aldy Pradana, mengucapkan Minal aidzin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan batin kepada semua orang yang membuka dan membaca blog ini. Kalo ada salah kata tertulis, saya minta maaf. Semoga saya bisa menulis dengan lebih baik ke depannya. Amin."



You can follow my blog by click this link :) aldypradana.com  



- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Penikmat Film | Storyteller
Follow my blog: aldypradana.com

FB + Instagram + G+ + Twitter Youtube   

Bersyukurlah Dimana Saja & Kapan Saja



Setelah kemarin, saya bercerita tentang minoritas, sekarang saya akan bercerita tentang bersyukur.

Cerita yang ada di postingan ini adalah lanjutan dari cerita kemarin. Sesudah saya bersekolah  3 tahun di Bogor. Saya lalu kembali lagi ke Solo. Ternyata, ayah pindah-pindah kerjanya, dan kami sekeluarga memutuskan untuk tidak mengikuti beliau. Kami pulang ke Solo, menginap kembali ke rumah yang dulu pernah kami tempati. 


#1 Gitar Pinjaman 

Di Bogor, saya dipinjami gitar oleh Bude saya. Gitar tersebut katanya termasuk gitar tua yang nggak pernah dipake. Dari bentuknya sudah kelihatan sih, senar yang karatan, bagian belakang gitar mulai mengelupas, dan sarang laba-laba menghiasi lubang gitar. Benar-benar tak terawat. Daripada semakin rusak, akhirnya saya pake buat belajar maen gitar. 

Selama dipinjami gitar itu, saya nggenjreng asal-asalan. Harusnya gitar itu kan suaranya merdu, di tangan saya suaranya malah kayak kaleng rombeng. Ditambah lagi, saya gitaran pake nyanyi, jadi berkombinasilah antara kaleng rombeng dan suara ngebas ala afgan belum puber. 

Saya ingat, lagu pertama yang saya pelajari adalah lagunya Padi, Mahadewi. Saya pilih lagu itu bukan karena chord (kunci gitar) nya gampang, tapi karena suka aja. Efeknya, lagu yang cantik dan romantis akhirnya rusak di tangan saya. Kalo pencipta lagunya denger lagunya saya nodai, mungkin dia sudah nangis satu galon. 

Pindah ke Solo, gitar itu saya bawa, dan resmi menjadi milik saya. Saat di Solo, saya mulai mahir, sudah paham chord dan bisa memainkan lagu dengan syahdu. Gitarnya pun sudah "sedikit" lebih baik sekarang. Senar baru, bersih terawat, serta tak ada sarang laba-laba. 

Melihat ketertarikan saya dengan gitar, Ibu saya lalu menawarkan saya les gitar di suatu tempat yang cukup terkenal. Saya lalu mengiyakan, agar saya makin yahud maennya. 

Pada suatu waktu, diadakan acara pensi SMP. Tiap kelas, wajib menampilkan perform di panggung. Kelas saya kemudian memilih untuk ngeband. 

Bandnya terdiri 1 vokalis, 2 gitaris, 1 bassis, dan 1 drummer. Dan diantara 2 gitaris itu, saya salah satunya. 

Saya, yang awalnya cuma jrang-jreng dengan gitar pinjaman, ternyata bisa tampil ngeband di acara pensi sekolah. Senangnya bukan maen. 

Untuk tampil di pensi, pasti memerlukan latihan yang rutin. Saya dan teman-teman saya, latihan di studio band dekat sekolah. 

Teman ngeband saya, ada yang bawa gitar listrik sendiri dari rumah. Ada juga yang bawa efek gitar listrik. Kalo saya? Saya cuma bawa badan. Hehehe. 

Tingkat keseriusan kelas lain untuk pensi ternyata juga sama tingginya. Ada yang bawa jimbe, keyboard, sampai biola. Mereka tampak seperti calon musisi profesional. Atau jangan-jangan salah satu dari mereka memang sudah menjadi musisi pro di tahun 2017 ini? Who knows? 

Kembali lagi ke latihan, kami lalu mulai memainkan lagu yang hendak kami bawakan. Bisa jadi karena maennya sama teman-teman yang sudah jago, latihan jadi terasa lebih mudah. Langsung klop. Cocok kayak jodoh yang udah ditakdirkan untuk bersama. 

Beberapa latihan berlalu, kami pun akhirnya perform di acara pensi. Kami tampil sesuai dengan latihan. Kami bermain dengan maksimal. Tidak ada masalah, tidak ada halangan. Semua berjalan baik-baik saja. 

Dan buat saya, dulunya cuma maen musik dengan gitar pinjaman yang tak terawat, lalu dapat ngeband di acara pensi sekolah, menjadi salah satu hari favorit di hidup saya. 

"Jangan pernah menyepelekan hal remeh. Bisa jadi, hal remeh itu bisa memberi warna baru dalam hidupmu." 


#2 Sepeda Kumbang

Di Solo, saya berangkat ke sekolah memakai sepeda. Jarak antara rumah dan sekolah cukup dekat, jadi mengendarai sepeda tidak terasa melelahkan. 

Awal-awal sekolah, saya berangkat dan pulang naik sepeda sendirian. Kemudian, bertemu dengan sesama pengendara sepeda lainnya, saya lalu ngepit bareng kanca-kanca. 

Ngepit: sepedaan
Kanca-kanca: teman-teman 

Bersepeda bareng temen ini berlangsung terus menerus selama saya SMP. Dari kelas 1 sampai kelas 3. Tidak ada perubahan. 

Kalo teman saya yang lain, ada perubahan. Yang dulunya diantar orang tua, saat kelas 3, menjadi naik motor. 

Pengendara sepeda seperti saya, melihat temen naik motor, tentunya ada rasa kepengen juga. Nggak ngerasa capek, dan nggak kepanasan (karena bisa ngebut). Berbeda kalo naik sepeda, meskipun jarak sekolah-rumah dekat, pasti pernah juga ngalamin tersengat sinar matahari di siang bolong. Panas cuy! 

Belum lagi, kalo maen ke rumah temen. Rumah teman SMP saya lumayan jauh. Ada yang 10 menit perjalanan, ada juga yang 30 menit. 

Itu baru ke rumah temennya doang, belum pas saya pulang ke rumah. Berarti 10 menit x 2. Atau yang jauh 30 menit x 2. Beuh! 

Suatu hari di sekolah, saya dan temen ngepit saya berencana maen ke rumah temen. Saya mencoba mengajak teman sebangku saya, pengendara sepeda kumbang. Abid namanya. 

Saya menepuk bahunya, "Oi, Bid, Mengko dolan yoh." (nanti maen yoh) 

"Wah, ra iso aku, Dy." (nggak bisa aku) 

"Lha ngopo, Bid? Kowe ketoke jarang melu dolan deh." (lha kenapa, Bid? Kamu kayaknya jarang ikut maen deh) 

"Nek aku melu dolan, mengko mulih ku kesoren, Dy." (kalo aku ikut maen, nanti pulangku kesorean) 

"Emang omahmu seadoh kui? Paling 20 menit tekan to?" (emang rumahmu sejauh itu? Paling 20 menit nyampe kan?) 

"Omahku kan Boyolali, Dy. Nek ngebut iso 30 menit, nek santai mungkin iso 40 menit atau malah sak jam." (rumahku kan Boyolali, Dy. Kalo ngebut bisa 30 menit, tapi kalo santai mungkin bisa 40 menit atau malah 1 jam) 

Dan pada detik itu, saya terdiam. 

Bener juga ya. Kata saya dalam hati. 

Abid ini memang rumahnya di Boyolali. Dia bersepeda Boyolali - Solo. Kalo diajak maen sepulang sekolah, ia memang jarang ikut. Dulunya saya mikir, Abid sibuk dengan urusannya. Tapi, saya baru tahu kalo jarak jadi salah satu alasannya. 

"Yo wes, nek ngono, Bid. " (ya sudah kalo gitu, Bid) 

Ucap saya, lalu meninggalkannya. 

Saya melangkah menjauhi Abid dengan kepala berputar hebat. Saya baru bersepeda terkena panas sinar matahari sudah berpikir macam-macam. 

Saya lupa, kalo di luar sana, ada yang harus mengarungi dahsyatnya sinar mentari setiap hari tanpa mengeluh. 

Saya lupa, kalo di luar sana, ada yang mengayuh sepeda kumbangnya sampai bermandikan keringat, melawan badai, demi sampai ke sekolah. 

Selang beberapa menit kemudian, saya sudah sampai di kantin sekolah. Saya lalu membeli es teh, hendak saya minum perlahan bersama hikmah yang baru saya dapat barusan. 

"Bersyukurlah dengan apa pun yang kamu miliki. Sekecil apa pun itu." 

#3 Nokia Jadul

Di 2017, teknologi handphone sudah canggih. Lengkap dengan kamera, internet 4G, touchscreen multi touch, dan masih banyak lagi. 

Ketika saya SMP, handphone belum secanggih sekarang. Saat itu, handphone yang berjaya bukan iPhone, Samsung, juga  Blackberry. Itu adalah eranya handphone sejuta umat. Yak, betul, handphone yang dimaksud adalah Nokia

Saya ingat, handphone pertama saya itu Nokia 1100. Handphone monokrom, layarnya cuma 2 warna doang. Oranye dan hitam. Fungsinya utama hanya telepon dan sms. 

Apakah ada gamesnya? Ada. Tapi ya bukan Angry Birds, atau CoC. Gamesnya cuma Snake. Inti gamesnya tentang ular yang tiap makan, akan semakin panjang. Dan baru mati, kalo nabrak badan sendiri. Games yang sungguh simple, tapi buat dapet high score susahnya minta ampun. 

Ada fungsi "minor" lainnya, yaitu bisa nyalain senter. Ada lampu kecil di bagian atas handphone. Keunggulannya, kalo di rumah mati lampu, nyalain aja senter dari nokia. Lumayan, bisa hemat lilin. 

Di sekolah saya, murid tidak boleh membawa handphone. Jelas. Seperti peraturan sekolah lain pada umumnya. Tetapi, pasti ada aja teman saya yang membawa handphone secara sembunyi-sembunyi ke kelas. 

Teman saya bawa hp yang cukup ngetren pada saat itu. Nokia 6600, nokia berkamera (dulu handphone kamera 2MP termasuk canggih banget) yang harganya berjuta-juta. Atau Nokia N-Gage, handphone yang pegangan kayak game nintendo, layar di tengah, dan di bagian kiri dan kanan ada joystick yang dukung buat maen game. 

Apakah saya juga ikut bawa handphone sekolah? 

Oh, tentu tidak. 

Saya anaknya patuh terhadap tata tertib sekolah. Asek. 

Ditambah lagi, nggak ada faedahnya juga bawa Nokia 1100 ke kelas. Buat apa coba. Mau maenan senter di kelas? Mau nyenterin cicak pas pelajaran matematika? Bener-bener tidak elit dan berpotensi merendahkan diri sendiri. 

Selama 3 tahun SMP, saya tidak pernah bawa handphone sekolah. Gengsi cuy. 

Pada suatu waktu, temen-temen saya maen ke rumah saya. Mereka jadi lebih sering kumpul di rumah saya semenjak saya punya PS2. 

Kalo sebelumnya, untuk maen PS2, harus sepedaan ke rental ps dulu. Sekarang nggak gitu lagi. Nggak ada lagi melawan panas cuma buat menghibur diri. Dan buat temen saya, mereka nggak harus ngeluarin uang per jamnya. Sebentar, kok saya merasa seperti dimanfaatkan teman-teman saya, ya? 

Btw, biasanya kami maen Winning Eleven atau Pro Evolution Soccer (PES). Maklumlah, cowok pasti maennya bola. 

Maen bola kan maksimal cuma 2 orang (2 stik), buat yang lain, harus menunggu giliran. Ada yang nontonin sambil komentarin temennya maen ps. Orang kayak gini sukanya menganggu konsentrasi. 

(Lagi ada yang maen, terus muncul suara komentator) 

"SHOOTING! Tekke, ra gol ik!" (tembak! Yaelah, ga gol) 

"Jegal! Jegal! Mengko (nanti) malah kebobolan lho!" 

"Kene (sini), tendangan bebas aku wae sih nendang. Dijamin gol." 

Orang-orang kayak gini, anehnya malah lebih heboh daripada yang maen ps. 

Ada teman saya yang tiduran sambil nyanyi-nyanyi dengerin musik dari radio/tape. Biasanya, kalo kami lagi maen, lagu yang diputer, lagunya Peterpan album Bintang di Surga. Somehow, I'm feeling old.

Kalo temen saya bawa hp, biasanya sibuk sendiri dengan hpnya. Sibuk mxit-an entah dengan siapa. (Dulu chatting belum pake whatsapp, tapi mxit) 

Tiba saat giliran saya maen. Sebagai tuan rumah, saya punya hak istimewa buat milih stik yang jauh lebih enak. 

Pas lagi seru-serunya maen, teman saya lagi memanggil. 

"Dy, Aldy..." untuk menyamarkan namanya, mari kita sebut dia Boboho. 

"Ada apa, Boboho?" tanya saya. 

"Kok dompetku ra enek (ga ada), ya?" bilangnya, sambil meraba-raba kantong celananya. 

"Ning tas? Wes digoleki? (Udah dicari)" saran saya, masih sambil maenan ps. 

"Aku ra ntau nyimpen dompet ning kono. Mesti tag kantong i." jawab Boboho, mulai merasa cemas. 

Saya pause dulu gamenya, dan mulai bantu mencari dompetnya. 

"Coba di kasur digolek i sek (dicari dulu." bilang saya, sambil menurunkan bantal dan guling ke karpet. 

Boboho mulai menelusuri tiap jengkal kasur saya. Selang beberapa detik, ia berkata, "Ra enek i."

"Coba ning ngisor (di bawah) kasur." bilang teman saya yang lain. 

Kami lalu mencari ke bawah tempat tidur saya. Banyak tumpukan kardus berdebu dan sarang laba-laba di sana. Karena gelap, kalo dilihat dari pandangan mata, nggak bakal ngeh kalo ada dompet di situ. 

Saya lalu mengeluarkan Nokia jadul saya. Saya klik tombol merah 2X, kemudian keluarlah cahaya dari bagian atas handphone saya. 

Cahaya senter Nokia menerobos gelap, menjelajahi tiap celah yang ada. 

"Ah! Kui ning sebelah kardus sing kebuka!" teriak Boboho. 

"Sing endi?" (yang mana) 

"Sing kardus isine majalah Bobo, Dy. Enek dompetku!"

Akhirnya ditemukan juga dompetnya. Letak dompetnya cukup jauh, menempel tembok. Sepertinya jatuh, lewat pinggiran kasur saat ia sedang tiduran. 

Kami lalu mengambil dari atas kasur, dengan menyelipkan tangan saya ke pinggir kasur, tergapailah dompet milik Boboho ini. 

"Wah, tengkyu, lho Dy. Nek ra enek bantuanmu, dompetku ra bakal ketemu." ucapnya, senang sekali. 

Saya cuma tersenyum sambil mengangguk pelan. 

Alhamdulillah, dompetnya ketemu. Saya ikut senang pas ngeliat temen saya udah nggak cemas lagi. Dan tanpa disangka, Nokia jadul saya lah yang menjadi penyelamat pada tragedi ini. 

"Berbahagialah dengan apa yang kamu miliki."


You can see my labels and popular posts in here
You can follow my blog by click this link :) aldypradana.com  




- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Penikmat Film | Storyteller
Follow my blog: aldypradana.com

FB + Instagram + G+ + Twitter Youtube   

Mari Kita Bicara Tentang Minoritas


 "Berbeda-beda tetapi tetap satu jua."
Sepertinya, saya perlu menulis tentang ini. Tentang kondisi dan situasi yang lagi rame sekarang. Di sini, saya tidak berbagi opini. Saya mau berbagi cerita. Yang dengan penuh harap, cerita saya bisa memberikan kesan mendalam. 

#1 Wong Solo

Saya lahir di Solo. Saya sekolah dari TK sampai SD kelas 3 di Solo. Namun, kelas 4 saya sekeluarga pindah ke Bogor, mengikuti Ayah yang kerja di Jakarta. 

Di Bogor, saya sekelas dengan teman baru. Saya, wong Solo, bertemu dengan kebanyakan orang Sunda dan Jakarta. 

Karena asli Solo, jelas suara dan gaya bahasa saya, medok banget. Kadang, saya masih terbawa membawa kata-kata khas Wong Jowo saat ngobrol dengan teman-teman saya. 

"Nanti sore, main yuk. Sepedaan kita!" bilang teman saya, heboh. 

"Oh, mau pit-pitan? Oke, siap!" jawab saya. 

"Apaan tuh pit-pitan?" tanya teman saya, sambil menggaruk-garuk kepalanya. 

(Pit-pitan: sepedaan)

Jadi, bisa dibilang, saya cukup unik dari asal muasal. Berbeda sendiri dengan yang lain. 

Karena keunikan saya ini, teman saya sering sekali mencoba bicara dengan bahasa Jawa. 

"Dy, wes mangan durung?"

"Dy, ayo mulih."

"Dy, awas ada kethek."

Kethek: monyet (bukan ketiak ya) 

Kata mereka cekikikan, dengan suara medok yang dibuat-buat. 

Itu sering mereka lakukan. 

Tapi mereka, melakukan itu bukan untuk mengejek atau menghina saya. 

Mereka melakukan itu karena saya pernah mengucapkan kata-kata itu. Kata-kata yang keluar dari mulut saya secara spontan, saat bergerombol dengan mereka. 

Perlukah saya tersinggung? 

Tidak. 

Karena mereka cuma menirukan kata-kata saya. Mereka meniru dengan maksud akrab (dan tentunya bercanda :p) 

Dengan perbedaan itu, saya, satu-satunya Wong Jowo di antara teman-teman, kami masih bisa tetap bercanda, tertawa, dan berbagi cerita. 

"Mau beda suku: jawa, sunda, betawi. Teman, ya, teman. Tidak harus membedakan satu sama lain." 

#2 Muslim

Masih di sekolah saya yang di Bogor, saya 3 tahun di sana (Kelas 4B- 5B-6B). Di 3 tahun itu, kelas saya tidak mengalami perpindahan murid. Tidak ada murid dari kelas A pindah ke kelas B, atau sebaliknya. Paling cuma 1-2 murid baru masuk dari sekolah lain, datang mengisi bangku kosong dalam kelas. 

Di kelas saya, 99% diisi muslim. Wali kelas saya pun juga muslim. Dari murid sekitar 40an, ada 1 murid yang beragama non muslim (sengaja tidak disebut agamanya apa). 

Mari kita sebut dia, Alex. 

Bukan Alexander Graham Bell. Cukup Alex. 

Alex ini, setiap pelajaran agama, selalu keluar kelas, mencari guru agamanya. Biasanya guru agama Alex berada di ruang guru dan dia belajar di sana. 

Sementara kami, belajar pelajaran agama di kelas seperti pelajaran lainnya.  

Terkesan terlalu membedakan? 

Tunggu dulu. 

Saat ulangan harian, UTS, UAS, atau sekarang ada yang namanya UKK, kami mengerjakan soal ulangan di kelas. Di tempat yang sama.

Saat ulangan selesai, biasanya kami saling bertanya bener apa nggak jawabnya, atau sekedar, "Kamu bisa ngerjain nggak tadi?"

Kami juga tanya ke Alex. 

Kami, yang tau dia mengerjakan soal yang berbeda dengan kami, tetap bertanya dan mengajaknya mengobrol seperti biasa. 

Dan dia jawab dengan sejujurnya. Dengan nada ngobrol seperti biasa pula. 

Tidak hanya saat ulangan, sewaktu bermain atau kerja kelompok, kami dan Alex berkumpul seperti biasa. Tidak ada pembatas, tidak ada pengotak-otakan. 

Main, ya, main aja. 

Belajar, ya, belajar aja. 

Simple, kan? 

Sampai sekarang, saya kalo mau kenalan dengan orang lain, selalu bertanya nama, bukan bertanya, "Agamamu apa?"
#3 Kidal

Mari kita merangkum dua cerita tadi, ada satu Wong Jowo nyempil diantara orang Sunda dan Jakarta. Dan ada satu non muslim diantara muslim di kelas tadi. Lalu, apakah kami dipisahkan? Dibedakan? Dijauhi? 

Jawabannya, tidak. 

Kami tidak dipisahkan, tidak dibedakan, tidak pula dijauhi. 

Biasa aja. 

Begitu pun dengan teman saya yang satu ini.

Di cerita sebelumnya, saya pernah bilang tentang murid baru. 

Nah, di kelas 5 ada murid baru. Laki-laki. Rambutnya pendek, kulitnya gelap karena kelamaan main bersama sinar matahari. 

Mari kita sebut dia Wira. Wira Sableng. Hehehe. 

Bercanda kok, cukup Wira. 

Wira ini, kalo tidak salah, datang dari Bandung. Asli Sunda. Bisa bahasa Sunda. Beda dengan saya, cuma apal makanan khas Sunda. 

Ia juga muslim. Kalo pulang sore, kami biasanya sholat di mushola sekolah bareng. Terlihat tidak ada yang berbeda, sampai suatu waktu... 

Saya baru sadar akan keunikannya. 

Saya baru tau, ketika saya duduk di sebelahnya. 

Saat mencatat apa yang ditulis guru di papan tulis, saya menoleh untuk meminjam penghapus milik Wira. 

Barulah saya sadar, kalo dia menulis dengan tangan kiri. Wira ternyata kidal. Wira satu-satunya orang kidal di kelas saya. 

Apakah saya kaget? 

Apakah saya lalu menjauhinya? 

Apakah saya pergi keluar kelas, kemudian pindah ke sekolah lain? 

Nggak. 

Justru, saya penasaran. Saya baru pertama kali berteman dengan orang kidal. Saya malah terus menelusurinya. 

Dari oberservasi saya, saat pelajaran olahraga, dia lebih handal menggunakan tangan kirinya. 

Saat menendang bola. Saat menolak peluru. Saat memegang raket. Semuanya menggunakan tangan kiri. 

Kami teman sekelasnya, tahu dengan kondisi kidalnya. 

Namun, kami tetap berteman dengannya, tanpa membedakan-bedakan keunikan Wira. 

Jadi, di kelas kami, ada berbagai keunikan dan perbedaan. 

Ada yang muslim, ada yang non muslim. Ada yang Jawa, Sunda, Jakarta (Betawi). Ada yang right handed, ada yang left handed (kidal). Ada yang diantar orang tua, ada yang naik angkot, ada juga yang jalan kaki ke sekolah. 

Ada yang anak sulung, tengah, atau bungsu. Ada pula yang anak tunggal. Ada yang rambutnya lurus, keriting, bahkan botak mengkilap. Ada yang tinggi, kurus, gendut, dan pendek. 

Kami berbeda tiap individunya. 

Kami punya keunikan masing-masing. Ciri khas masing-masing. 

Kami, dengan segala perbedaan itu, bisa hidup bersama.

"Seharusnya tidak ada mayoritas - minoritas. Yang ada itu berbeda-beda tetapi tetap bisa hidup bersama."




Begitu saja dari saya, semoga tulisan bisa memberi kesan dan pesan untuk para pembaca di mana pun kalian berada.







- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Penikmat Film | Storyteller
Follow my blog: aldypradana.com

FB + Instagram + G+ + Twitter Youtube   
munggah