Happy Ending Untuk Kak Bella


Sedang duduk di kantin kampus, saya bersama Kak Bella, dia anak semester 3, jurusan psikologi sama dengan saya. Sekedar berbincang santai sambil nonton TV yang nayangin FTV drama cinta.

Saya bilang, “Itu ceritanya FTV nyebelin banget tau ga sih. Ada cowok dan cewek pertamanya musuhan, terus tiba-tiba jadi suka dan akhirnya pacaran. Itu kan ga bakalan kejadian di dunia nyata kali.”

“Bisa aja, buktinya  aku aku pernah lho kejadian kayak gitu Dy.” Kata Kak Bella.

“Mbak pernah main FTV?” Bales saya ngaco.

“Bukanlah, tapi aku pernah ngalamin kayak gitu, persis cerita FTV. Jadi, ceritanya kayak gini.”

Mendadak Kak Bella pun curhat. Walaupun ga ikhlas dengerinnya, saya mau ga mau dengerin ceritanya Kak Bella.

Dia cerita, dulu pas SMA abis MOS, dia ketemu cowok yang nyebelin banget, suka usil, suka jahil-jahil gitu, dan satu lagi, cowoknya itu ganteng. FTV banget ga tuh. Nama cowok tersebut yaitu Ricky, cowok ganteng yang suka usil.

Kak Bella pertama ga suka sama si Ricky karena dia sering banget digodain sama si Ricky. Dia adalah salah satu korban dari perbuatan usil playboy cap jempol kaki itu.

Tiap istirahat sekolah, dia pasti suka iseng godain Kak Bella. Dicubit-cubitin, dicolek-colekin, ejek-ejekan satu sama lain. Karena sering bercanda bareng, mereka berdua akhirnya jadi sahabat.

Sampe pada suatu hari, Ricky nembak Kak Bella. Ga ada tahap pdkt, ga ada tahap stalking mantan, hanya bermodalkan nekat. Dia nembak temen saya dan dia nembaknya itu lewat SMS. Ternyata, Ricky orangnya cupu.

“Bentar-bentar, itu beneran kejadian? Jangan-jangan Kak Bella cuma mimpi, abis nonton drama FTV terus ketiduran dan ceritanya FTV nya tadi kebawa mimpi.” Kata saya memotong ceritanya.

”Itu beneran kejadian Aldy, ga percaya kan?”

“Iyalah ga percaya, itu kayak ceritanya FTV kemarin malem tau ga? Cowok suka usil sama seorang cewek, lalu ga tau kenapa cowoknya nembak cewek tersebut. Si cewek nerima dan mereka pun pacaran. Sayangnya, orang tua mereka ga setuju. Jadi, mereka kabur dari rumah dan kaburnya itu pake elang.”

Kak Bella ngomong, “Aldy, itu FTV apaan?”

“FTVnya Ind***ar kak. Endingnya aneh, cowoknya tiba-tiba ketemu batman terus berantem sama Joker.” Bilang saya, sambil bertanya dalam hati, kenapa ya saya nonton FTV itu.

Tidak mempedulikan omongan saya, Kak Bella ngelanjutin ceritanya.

Dia baca SMS cinta dari Ricky, agak kaget dan ngerasa aneh sama apa yang dia baca. Tanpa pikir panjang, Kak Bella menolak lamaran cintanya Ricky. Kak Bella bales SMSnya Ricky dengan SMS berisi, ‘Mending kita temenan aja.’ Ricky langsung masuk zona friendzone pada detik itu.  

Esoknya, Ricky berubah sifatnya sama Kak Bella. Ricky ga pernah ngegodain lagi, ga pernah usil lagi, dan ga pernah ejek-ejekan lagi. Ricky mulai menjauhi temen saya. Persahabatan mereka retak. Kak Bella sadar akan hal itu, tapi dia tetep cuek, meskipun keinginan buat bercanda lagi sama Ricky itu tetep ada.

Seminggu berlalu, Ricky tetep menjauhi Kak Bella. Kak Bella yang pertama-tamanya cuek, akhirnya jadi kepikiran juga. Ia mulai ga betah dijauhin. Tiba-tiba, dia kangen sama Ricky. Dia kangen bercanda lagi sama Ricky, dia kangen ketawa bareng sama Ricky, dia pengin kejadian itu keulang lagi. Kak Bella tau kalo dia sebenarnya punya perasaan sama Ricky, meskipun perasaan itu hanya sebatas suka, bukan cinta.

Emosi Kak Bella jadi labil. Dengan perasaan yang tidak menentu, ia mendatangi Ricky. Kak Bella bicara kepada Ricky, kalo dia mau jadi pacarnya Ricky. Ricky yang mendengar hal itu, cuma bisa diam dan tersenyum, Ricky terlihat senang. Kemudian, Ricky ngikutin apa yang Kak Bella mau. Mereka pun jadian.

Saya memotong ceritanya lagi, “Ih, Kak Bella lebay ah. Masak cuma karena kangen terus mau jadian? Jadi cewek kok gampangan gitu sih?”

“Namanya juga anak SMA, belum bisa menata emosinya. Perbuatannya ga pake mikir panjang. By the way, apa maksud kamu dengan cewek gampangan tadi?” Jawabnya.

Saya nanggepin, “Udah lupain aja. Lanjutin lagi gih ceritanya.”

“Ya udah, cerita cuma gitu doang, kita cuma sehari pacarannya. Ga sengaja, aku pinjem hapenya dia, aku baca inboxnya, ada SMS sayang-sayang gitu dari cewek. Ternyata, dia udah punya cewek, Aldy. Abis aku nolak dia, dia deketin cewek lain terus pacaran cewek itu. Itu juga jelasin kenapa dia jauhin aku, karena dia udah punya pacar.”

Saya bilang, “Berarti mbak cuma dapet malu dong? Udah dateng ke Rickynya bilang mau pacaran. Eh, ternyata dia udah punya pacar. Kakak cuma jadi pacar kedua.”

“Iya, itu malu-maluin banget. Tapi, sekarang kita tetep temenan lho. Kita ga perlu benci atau musuh-musuhan gitu. Kita udah bisa saling memaafkan satu sama lain dan ngelupain masalah itu.”

Saya ngeliatin Kak Bella. Saat dia cerita tentang si Ricky, mata dia berkaca-kaca. Keliatan banget kalo dia mau nangis, tapi dia tahan air matanya biar ga keluar. Tadi dia bilang cuma sekedar suka sama Ricky, tapi dia sampe mau nangis nyeritain orang itu. Dia keliatan sedih.

Mungkin, dibalik kesedihannya itu ada maksud tersembunyi. Bisa aja, dia sedih karena dia malu, marah sama dirinya sendiri. Kok maunya sih, dia balik lagi ketemu Ricky dan nerima cintanya dia. Yang ujungnya, cuma bikin sakit hati. Mungkin, dia sedih karena Ricky punya pacar, punya cewek baru. Padahal, baru aja Ricky nembak seorang cewek, dan itu Kak Bella sendiri. Jadi, dia merasa cuma buat mainannya Ricky aja.

Kita diem. Ga ada lagi obrolan berlanjut. Cuacanya berubah menjadi mendung, seperti ingin mengakhiri obrolan kita siang itu. Masih dengan mukanya yang berkaca-kaca, Kak Bella izin pulang duluan karena ada acara.

FTV yang kita tonton tadi juga udah abis. Seperti pada umumnya, FTV nya berakhir bahagia, cowok dan cewek yang tadinya musuhan, akhirnya mereka pacaran. Mereka keliatan bahagia banget. Coba Kak Bella juga ngerasain itu, pasti dia nyeritain cerita tentang Ricky tidak dengan muka berkaca-kaca, pasti dia nyeritainnya dengan raut muka yang ceria dan seneng banget. Saya cuma berharap, semoga dia dapetin happy ending pada suatu waktu nanti.






Post a Comment

munggah