Mengambil Makna Dari Kisah Terbaru Raditya Dika: Ubur-ubur Lembur


Sekitar jam 10 pagi, saya sedang menaiki motor menuju Grand Galaxy Park. Karena itu hari Sabtu, macet sudah merayapi jalanan. Niatnya mau motoran santai, akhirnya malah nyelip-nyelip diantara mobil sambil dengerin bunyi klakson mobil berkumandang. 

Beberapa menit berlalu, saya sampai di parkiran. Saya lalu berjalan ke toko buku. Melangkahkan kaki mencari rak buku novel Indonesia. Mata menjelajahi judul demi judul. Sampai akhirnya ketemu buku yang saya cari. Saya ambil dari raknya, saya bawa kasir, lalu saya bayar. 

Kemudian...

Saya langsung pulang. Karena hari itu cuma diniatin buat beli dan bukunya Raditya Dika yang paling baru: Ubur-ubur Lembur. 


(Postingan ini ditulis sehari sesudah saya membaca buku itu selama sehari penuh.)

Lalu gimana bukunya? 

Saya akan jawab: Bukunya menyenangkan. 

Saya ngikutin Raditya Dika dari buku pertama sampai sekarang. Saya kenal Radit dari saya SMP umur 13an sampai saya umur 25 tahun. Saya juga cukup sering menulis postingan tentang Dika. Dari ingin ngikutin dia, juga sampai akhirnya saya ketemu dia langsung di suatu acara seminar di Solo. 

Ubur-ubur Lembur termasuk buku yang menghibur. Lucunya ada, manisnya ada. Kalo hikmahnya, bisa digali sendiri dari peristiwa yang Raditya Dika tulis di tiap babnya. 

Buat yang ngikutin Radit, pasti suka -suka aja sama bukunya. 

Nah, ada satu permasalahannya. 

Mungkin karena saya ngikutin terus, jadi paham pembeda dari tiap bukunya. Marmut Merah Jambu bercerita tentang cinta. Jatuh cinta dan segala macam yang berkaitan dengan itu. Manusia Setengah Salmon bercerita tentang move on. Tidak semua bab membahas tema besar ini, tapi alurnya bisa diikuti, dan konklusinya pun dapet banget. 

Mulai dari Koala Kumal, saya mulai "nggak dapet" tema besarnya. Patah hati? Tapi nggak semua bahas tentang patah hati. Terus di Manusia Setengah Salmon juga ada tuh patah hatinya. Bukannya udah dibahas? Dengan kesimpulan kita harus "tetap melangkah" dan move on? 

Di buku ini, problemnya hampir sama. Apa tema besarnya? Kerja? Radit dan kehidupan kerjanya? Banyak sih yang bahas itu. Tapi ada beberapa bab yang sama sekali nggak nyambung sama tema kerja itu. 

Raditya Dika sebenernya menjelaskan apa "tema besar" buku ini di salah satu babnya. Tapi saya masih kurang. Nggak dapet aja gitu. Belum dapet aja benang merahnya.

Tapi mungkin, ini cuma perasaan saya aja. 


Terlepas dari hal itu, ini tetap buku yang bagus buat dibaca ketika senggang. 

Ada 14 bab, kayaknya buku paling tebal dari bang Dika. 

2 bab pertama paling manis diantara yang lain. Cinta-cintaan masih kuat di dua bab ini. (Di bab Pada Sebuah Kebun Binatang, Radit nyeritain soal patah hatinya. Bab yang bagus banget, tapi bikin kepikiran: kenapa bab ini nggak ditaruh di buku Koala Kumal yang memang temanya Patah Hati? Tapi sekali lagi, mungkin ini cuma ada di benak saya aja.)

Di cerita lain, masih ada kisah absurd khas Radit yang biasanya: Lucu dan kocak. 

Bab-bab yang berhubungan dengan kerja termasuk yang paling menarik buat saya. Mungkin karena emang ada hubungannya sama judul dan tema besar bukunya, jadi lebih dapet aja gitu feelnya. 

Cerita dia tentang Prilly, YoungLex, shooting film Hangout, undangan pergi ke Jepang, ketemu bocah yang ingin jadi artis. Itu enak banget buat dibaca. Dan yang paling saya suka, saat Raditya Dika menulis: 

Gue percaya kalau kita hidup dari apa yang kita cintai, maka kita akan mencintai hidup kita.

Pembahasan kerja berpuncak dan berakhir di situ. Yang sukses bikin saya mikir juga. 

Sudahkah saya bekerja sesuai minat?

Sudahkah saya bekerja sesuai bakat?


Setelah baca buku ini, saya jadi rajin ngeblog lagi, rajin nulis lagi. Magisnya Raditya Dika emang sedahsyat itu. Abis ia ngelakuin sesuatu, saya juga mau bikin yang sama. Tetapi, semua itu bikin saya merenung cukup dalam. 

"Dari dulu saya cuma jadi followernya Raditya Dika melulu. Dia ngeblog, saya ikut ngeblog. Dia stand up, saya ikut stand up. Dia ngevlog, saya ikut ngevlog. Jadi siapa Aldy sebenernya? Seorang yang punya cita-cita dari hati atau seorang cuma ikut-ikutan dan nggak tau masa depan seperti apa?"

Saya lalu duduk di pojok kamar, membaca lagi buku tersebut, dan mencoba mengambil makna lebih dalam dari Ubur-ubur Lembur. Selagi menyelami tiap kata-kata yang tertuang, saya berkata dalam hati, "Semoga pekerjaan saya sekarang sudah sesuai dengan passion saya."




- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Movienthusiast
Follow my blog: aldypradana.com
Instagram: https://www.instagram.com/aldy_pradana17/

Kumpulan postingan, label, dan kategori bisa dilihat di sini

Post a Comment

munggah