Bersyukurlah Dimana Saja & Kapan Saja



Setelah kemarin, saya bercerita tentang minoritas, sekarang saya akan bercerita tentang bersyukur.

Cerita yang ada di postingan ini adalah lanjutan dari cerita kemarin. Sesudah saya bersekolah  3 tahun di Bogor. Saya lalu kembali lagi ke Solo. Ternyata, ayah pindah-pindah kerjanya, dan kami sekeluarga memutuskan untuk tidak mengikuti beliau. Kami pulang ke Solo, menginap kembali ke rumah yang dulu pernah kami tempati. 


#1 Gitar Pinjaman 

Di Bogor, saya dipinjami gitar oleh Bude saya. Gitar tersebut katanya termasuk gitar tua yang nggak pernah dipake. Dari bentuknya sudah kelihatan sih, senar yang karatan, bagian belakang gitar mulai mengelupas, dan sarang laba-laba menghiasi lubang gitar. Benar-benar tak terawat. Daripada semakin rusak, akhirnya saya pake buat belajar maen gitar. 

Selama dipinjami gitar itu, saya nggenjreng asal-asalan. Harusnya gitar itu kan suaranya merdu, di tangan saya suaranya malah kayak kaleng rombeng. Ditambah lagi, saya gitaran pake nyanyi, jadi berkombinasilah antara kaleng rombeng dan suara ngebas ala afgan belum puber. 

Saya ingat, lagu pertama yang saya pelajari adalah lagunya Padi, Mahadewi. Saya pilih lagu itu bukan karena chord (kunci gitar) nya gampang, tapi karena suka aja. Efeknya, lagu yang cantik dan romantis akhirnya rusak di tangan saya. Kalo pencipta lagunya denger lagunya saya nodai, mungkin dia sudah nangis satu galon. 

Pindah ke Solo, gitar itu saya bawa, dan resmi menjadi milik saya. Saat di Solo, saya mulai mahir, sudah paham chord dan bisa memainkan lagu dengan syahdu. Gitarnya pun sudah "sedikit" lebih baik sekarang. Senar baru, bersih terawat, serta tak ada sarang laba-laba. 

Melihat ketertarikan saya dengan gitar, Ibu saya lalu menawarkan saya les gitar di suatu tempat yang cukup terkenal. Saya lalu mengiyakan, agar saya makin yahud maennya. 

Pada suatu waktu, diadakan acara pensi SMP. Tiap kelas, wajib menampilkan perform di panggung. Kelas saya kemudian memilih untuk ngeband. 

Bandnya terdiri 1 vokalis, 2 gitaris, 1 bassis, dan 1 drummer. Dan diantara 2 gitaris itu, saya salah satunya. 

Saya, yang awalnya cuma jrang-jreng dengan gitar pinjaman, ternyata bisa tampil ngeband di acara pensi sekolah. Senangnya bukan maen. 

Untuk tampil di pensi, pasti memerlukan latihan yang rutin. Saya dan teman-teman saya, latihan di studio band dekat sekolah. 

Teman ngeband saya, ada yang bawa gitar listrik sendiri dari rumah. Ada juga yang bawa efek gitar listrik. Kalo saya? Saya cuma bawa badan. Hehehe. 

Tingkat keseriusan kelas lain untuk pensi ternyata juga sama tingginya. Ada yang bawa jimbe, keyboard, sampai biola. Mereka tampak seperti calon musisi profesional. Atau jangan-jangan salah satu dari mereka memang sudah menjadi musisi pro di tahun 2017 ini? Who knows? 

Kembali lagi ke latihan, kami lalu mulai memainkan lagu yang hendak kami bawakan. Bisa jadi karena maennya sama teman-teman yang sudah jago, latihan jadi terasa lebih mudah. Langsung klop. Cocok kayak jodoh yang udah ditakdirkan untuk bersama. 

Beberapa latihan berlalu, kami pun akhirnya perform di acara pensi. Kami tampil sesuai dengan latihan. Kami bermain dengan maksimal. Tidak ada masalah, tidak ada halangan. Semua berjalan baik-baik saja. 

Dan buat saya, dulunya cuma maen musik dengan gitar pinjaman yang tak terawat, lalu dapat ngeband di acara pensi sekolah, menjadi salah satu hari favorit di hidup saya. 

"Jangan pernah menyepelekan hal remeh. Bisa jadi, hal remeh itu bisa memberi warna baru dalam hidupmu." 


#2 Sepeda Kumbang

Di Solo, saya berangkat ke sekolah memakai sepeda. Jarak antara rumah dan sekolah cukup dekat, jadi mengendarai sepeda tidak terasa melelahkan. 

Awal-awal sekolah, saya berangkat dan pulang naik sepeda sendirian. Kemudian, bertemu dengan sesama pengendara sepeda lainnya, saya lalu ngepit bareng kanca-kanca. 

Ngepit: sepedaan
Kanca-kanca: teman-teman 

Bersepeda bareng temen ini berlangsung terus menerus selama saya SMP. Dari kelas 1 sampai kelas 3. Tidak ada perubahan. 

Kalo teman saya yang lain, ada perubahan. Yang dulunya diantar orang tua, saat kelas 3, menjadi naik motor. 

Pengendara sepeda seperti saya, melihat temen naik motor, tentunya ada rasa kepengen juga. Nggak ngerasa capek, dan nggak kepanasan (karena bisa ngebut). Berbeda kalo naik sepeda, meskipun jarak sekolah-rumah dekat, pasti pernah juga ngalamin tersengat sinar matahari di siang bolong. Panas cuy! 

Belum lagi, kalo maen ke rumah temen. Rumah teman SMP saya lumayan jauh. Ada yang 10 menit perjalanan, ada juga yang 30 menit. 

Itu baru ke rumah temennya doang, belum pas saya pulang ke rumah. Berarti 10 menit x 2. Atau yang jauh 30 menit x 2. Beuh! 

Suatu hari di sekolah, saya dan temen ngepit saya berencana maen ke rumah temen. Saya mencoba mengajak teman sebangku saya, pengendara sepeda kumbang. Abid namanya. 

Saya menepuk bahunya, "Oi, Bid, Mengko dolan yoh." (nanti maen yoh) 

"Wah, ra iso aku, Dy." (nggak bisa aku) 

"Lha ngopo, Bid? Kowe ketoke jarang melu dolan deh." (lha kenapa, Bid? Kamu kayaknya jarang ikut maen deh) 

"Nek aku melu dolan, mengko mulih ku kesoren, Dy." (kalo aku ikut maen, nanti pulangku kesorean) 

"Emang omahmu seadoh kui? Paling 20 menit tekan to?" (emang rumahmu sejauh itu? Paling 20 menit nyampe kan?) 

"Omahku kan Boyolali, Dy. Nek ngebut iso 30 menit, nek santai mungkin iso 40 menit atau malah sak jam." (rumahku kan Boyolali, Dy. Kalo ngebut bisa 30 menit, tapi kalo santai mungkin bisa 40 menit atau malah 1 jam) 

Dan pada detik itu, saya terdiam. 

Bener juga ya. Kata saya dalam hati. 

Abid ini memang rumahnya di Boyolali. Dia bersepeda Boyolali - Solo. Kalo diajak maen sepulang sekolah, ia memang jarang ikut. Dulunya saya mikir, Abid sibuk dengan urusannya. Tapi, saya baru tahu kalo jarak jadi salah satu alasannya. 

"Yo wes, nek ngono, Bid. " (ya sudah kalo gitu, Bid) 

Ucap saya, lalu meninggalkannya. 

Saya melangkah menjauhi Abid dengan kepala berputar hebat. Saya baru bersepeda terkena panas sinar matahari sudah berpikir macam-macam. 

Saya lupa, kalo di luar sana, ada yang harus mengarungi dahsyatnya sinar mentari setiap hari tanpa mengeluh. 

Saya lupa, kalo di luar sana, ada yang mengayuh sepeda kumbangnya sampai bermandikan keringat, melawan badai, demi sampai ke sekolah. 

Selang beberapa menit kemudian, saya sudah sampai di kantin sekolah. Saya lalu membeli es teh, hendak saya minum perlahan bersama hikmah yang baru saya dapat barusan. 

"Bersyukurlah dengan apa pun yang kamu miliki. Sekecil apa pun itu." 

#3 Nokia Jadul

Di 2017, teknologi handphone sudah canggih. Lengkap dengan kamera, internet 4G, touchscreen multi touch, dan masih banyak lagi. 

Ketika saya SMP, handphone belum secanggih sekarang. Saat itu, handphone yang berjaya bukan iPhone, Samsung, juga  Blackberry. Itu adalah eranya handphone sejuta umat. Yak, betul, handphone yang dimaksud adalah Nokia

Saya ingat, handphone pertama saya itu Nokia 1100. Handphone monokrom, layarnya cuma 2 warna doang. Oranye dan hitam. Fungsinya utama hanya telepon dan sms. 

Apakah ada gamesnya? Ada. Tapi ya bukan Angry Birds, atau CoC. Gamesnya cuma Snake. Inti gamesnya tentang ular yang tiap makan, akan semakin panjang. Dan baru mati, kalo nabrak badan sendiri. Games yang sungguh simple, tapi buat dapet high score susahnya minta ampun. 

Ada fungsi "minor" lainnya, yaitu bisa nyalain senter. Ada lampu kecil di bagian atas handphone. Keunggulannya, kalo di rumah mati lampu, nyalain aja senter dari nokia. Lumayan, bisa hemat lilin. 

Di sekolah saya, murid tidak boleh membawa handphone. Jelas. Seperti peraturan sekolah lain pada umumnya. Tetapi, pasti ada aja teman saya yang membawa handphone secara sembunyi-sembunyi ke kelas. 

Teman saya bawa hp yang cukup ngetren pada saat itu. Nokia 6600, nokia berkamera (dulu handphone kamera 2MP termasuk canggih banget) yang harganya berjuta-juta. Atau Nokia N-Gage, handphone yang pegangan kayak game nintendo, layar di tengah, dan di bagian kiri dan kanan ada joystick yang dukung buat maen game. 

Apakah saya juga ikut bawa handphone sekolah? 

Oh, tentu tidak. 

Saya anaknya patuh terhadap tata tertib sekolah. Asek. 

Ditambah lagi, nggak ada faedahnya juga bawa Nokia 1100 ke kelas. Buat apa coba. Mau maenan senter di kelas? Mau nyenterin cicak pas pelajaran matematika? Bener-bener tidak elit dan berpotensi merendahkan diri sendiri. 

Selama 3 tahun SMP, saya tidak pernah bawa handphone sekolah. Gengsi cuy. 

Pada suatu waktu, temen-temen saya maen ke rumah saya. Mereka jadi lebih sering kumpul di rumah saya semenjak saya punya PS2. 

Kalo sebelumnya, untuk maen PS2, harus sepedaan ke rental ps dulu. Sekarang nggak gitu lagi. Nggak ada lagi melawan panas cuma buat menghibur diri. Dan buat temen saya, mereka nggak harus ngeluarin uang per jamnya. Sebentar, kok saya merasa seperti dimanfaatkan teman-teman saya, ya? 

Btw, biasanya kami maen Winning Eleven atau Pro Evolution Soccer (PES). Maklumlah, cowok pasti maennya bola. 

Maen bola kan maksimal cuma 2 orang (2 stik), buat yang lain, harus menunggu giliran. Ada yang nontonin sambil komentarin temennya maen ps. Orang kayak gini sukanya menganggu konsentrasi. 

(Lagi ada yang maen, terus muncul suara komentator) 

"SHOOTING! Tekke, ra gol ik!" (tembak! Yaelah, ga gol) 

"Jegal! Jegal! Mengko (nanti) malah kebobolan lho!" 

"Kene (sini), tendangan bebas aku wae sih nendang. Dijamin gol." 

Orang-orang kayak gini, anehnya malah lebih heboh daripada yang maen ps. 

Ada teman saya yang tiduran sambil nyanyi-nyanyi dengerin musik dari radio/tape. Biasanya, kalo kami lagi maen, lagu yang diputer, lagunya Peterpan album Bintang di Surga. Somehow, I'm feeling old.

Kalo temen saya bawa hp, biasanya sibuk sendiri dengan hpnya. Sibuk mxit-an entah dengan siapa. (Dulu chatting belum pake whatsapp, tapi mxit) 

Tiba saat giliran saya maen. Sebagai tuan rumah, saya punya hak istimewa buat milih stik yang jauh lebih enak. 

Pas lagi seru-serunya maen, teman saya lagi memanggil. 

"Dy, Aldy..." untuk menyamarkan namanya, mari kita sebut dia Boboho. 

"Ada apa, Boboho?" tanya saya. 

"Kok dompetku ra enek (ga ada), ya?" bilangnya, sambil meraba-raba kantong celananya. 

"Ning tas? Wes digoleki? (Udah dicari)" saran saya, masih sambil maenan ps. 

"Aku ra ntau nyimpen dompet ning kono. Mesti tag kantong i." jawab Boboho, mulai merasa cemas. 

Saya pause dulu gamenya, dan mulai bantu mencari dompetnya. 

"Coba di kasur digolek i sek (dicari dulu." bilang saya, sambil menurunkan bantal dan guling ke karpet. 

Boboho mulai menelusuri tiap jengkal kasur saya. Selang beberapa detik, ia berkata, "Ra enek i."

"Coba ning ngisor (di bawah) kasur." bilang teman saya yang lain. 

Kami lalu mencari ke bawah tempat tidur saya. Banyak tumpukan kardus berdebu dan sarang laba-laba di sana. Karena gelap, kalo dilihat dari pandangan mata, nggak bakal ngeh kalo ada dompet di situ. 

Saya lalu mengeluarkan Nokia jadul saya. Saya klik tombol merah 2X, kemudian keluarlah cahaya dari bagian atas handphone saya. 

Cahaya senter Nokia menerobos gelap, menjelajahi tiap celah yang ada. 

"Ah! Kui ning sebelah kardus sing kebuka!" teriak Boboho. 

"Sing endi?" (yang mana) 

"Sing kardus isine majalah Bobo, Dy. Enek dompetku!"

Akhirnya ditemukan juga dompetnya. Letak dompetnya cukup jauh, menempel tembok. Sepertinya jatuh, lewat pinggiran kasur saat ia sedang tiduran. 

Kami lalu mengambil dari atas kasur, dengan menyelipkan tangan saya ke pinggir kasur, tergapailah dompet milik Boboho ini. 

"Wah, tengkyu, lho Dy. Nek ra enek bantuanmu, dompetku ra bakal ketemu." ucapnya, senang sekali. 

Saya cuma tersenyum sambil mengangguk pelan. 

Alhamdulillah, dompetnya ketemu. Saya ikut senang pas ngeliat temen saya udah nggak cemas lagi. Dan tanpa disangka, Nokia jadul saya lah yang menjadi penyelamat pada tragedi ini. 

"Berbahagialah dengan apa yang kamu miliki."


You can see my labels and popular posts in here
You can follow my blog by click this link :) aldypradana.com  




- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Penikmat Film | Storyteller
Follow my blog: aldypradana.com

FB + Instagram + G+ + Twitter Youtube   

2 comments

nice post!!!
mhdqbl.blogspot.com

Reply

Post a Comment

munggah