Liburan Liar di Solo

Liburan kali ini, saya sempet ke solo selama 3 minggu. Emang dasarnya di Solo punya temen deketnya lebih banyak, saya sangat menikmati liburan saya disana.


Futsal, futsal, dan futsal. Saya futsal 4 kali di solo, dan semuanya sama sekali ga pake sepatu alias nyeker. Jadi, tiap futsal, di lapangannya ada 9 orang pake sepatu, pake kaus kaki, pake decker, cuma saya  sendiri yang nyeker. Agak malu-maluin emang sih. 

3 futsal pertama aman-aman aja, kaki saya masih sehat sentosa untuk nendang bola dan untuk nendang kaki temen sendiri, tapi terjadilah kecelakaan saat futsal yang ke 4. Kaki kiri saya secara tidak sengaja keinjek temen sendiri. Jempol kaki saya berdarah dan kuku saya sampe jungkir balik sampe 90 derajat. 

Karena dasarnya ga mau rugi, saya tetep maksa maen. Saya mikir, ya masak bayar 5 ribu maen cuma 10 menit. Padahal, setelah diinjek itu, saya lari aja udah ga bisa dan nendang bola juga susah. Akhirnya, saya pun cuma jadi penggembira di lapangan futsal itu.


Dan tersangka utama semua ini adalah Alwi, orang arab yang badan kayak gajah gelonggongan. Tinggi Alwi itu hampir 2 meter, dan berat 80 kg.


Ini adalah korbannya. Kata dokternya, karena jempol kaki saya besar, 1 suntikan bius ga cukup. Jadi jempol saya butuh 3 kali suntikan bius. Saya cuma bisa meringis kesakitan saat 3 suntikan itu nyubles jempol saya. Untung saya ga sampe teriak di rumah sakit. 

Ga hanya futsal, saya juga sempet ngeband juga. Saya ngeband sama band waktu zaman SMA, namanya headset. Karena udah lama ga latian bareng, kebanyakan lagu yang dinyanyiin kacau semua. Tempo ga ngepas, gitar ga kedengeran, lupa lirik dan lain-lain. Setelah mainin beberapa lagu, tiba-tiba Aji bilang ke saya, "Dy, tolong fotoin dong." Lalu, Aji ngambil hem dari tasnya, ambil gitar, terus nyanyi didepan mic. "Ayo Dy, fotoin." 

Astaga, orang ini niat banget ya.

Dengan sedikit terpaksa, saya motoin temen saya yang agak gila itu.


pose pertama pake gitar


pose kedua pake bass


Kemudian,yang lain juga minta difotoin.




Sayang kali ya kalo saya ga ikutan foto, akhirnya saya juga mau minta ikutan foto. Kalo anak sekarang bilangnya buat update di social network. Sebelum saya sempet ngomong buat minta difotoin, penjaga studionya masuk ke studio dan bilang, "Mas, waktunya udah abis."

YAELAH BRO. 

Ya udahlah, mungkin memang bukan takdirnya. Pas saya mau bayar ke di kasir, saya liat ternyata di tempat kasir ada cctv nya. Ada cctv yang ngerekam semua  kegilaan kita tadi. Astaga.

Liburan di solo juga sempet buber juga sama temen, SD, SMP dan temen SMA.
Ini pas buber SD, saya ada di pojok kanan sendiri dibelakang Aji yang lagi merem. 



Ini buber SMP. Saya make baju biru disebelah kiri, dibelakang temen yang saya lupa namanya.


Ini buber SMA, buber kelas IPA 1. Saya ada di kanan sendiri masang muka sok imut.  



Sedangkan kalo yang ini foto buber di SMA. Kalo ngeliat dari backgroundnya, foto ini terkesan horror banget.



Kemudian, saya pulang ke sidoarjo dengan sodara-sodara saya pake mobil. Waktu itu suasananya tenang dan damai, ga ada tanda-tanda akan terjadi sebuah bencana atau peristiwa yang menyeramkan.  Tiba-tiba saya dikejutkan foto skandal waktu SMP, yang dibocorkan oleh teman sendiri di fb (dasar Yudha jomblo seumur hidup!) dan sialnya di capture oleh Balung, teman saya, lalu di share lewat twitter. Iya lewat twitter. Dan di mention ke temen-temen lainnya. Saya jadi pengin pindah ke luar negeri deh.




Nb: demi nama baik mereka semuanya, mukanya saya sensor aja. Takutnya nanti dikira gigolo beneran.

Dapet luka di kaki, mempermalukan diri sendiri di studio band, dan dikasih foto skandal kayaknya jadi oleh-oleh yang bisa saya bawa dari Solo. Liburan saya kali ini sepertinya terlalu liar deh.

Post a Comment

munggah