Hikmah Berjalan Pincang

Masih dengan jempol kaki yang cedera gara-gara futsal di Solo. Saya mau bereksperimen buat maksain kaki saya pake sepatu. Sampe sekarang saya kemana-mana pake sandal, ga pernah pake sepatu. Saatnya buat nyobain kaki pake sepatu, siapa tau abis pake sepatu malah sembuh. Ga logis emang, tapi ga ada salahnya buat dicoba. 


So, sabtu kemarin saya maksa ke mall pake sepatu. Saat jalan, sepatu saya kerasa sempit, mungkin karena perban di jempol kaki saya jadi bikin sesak, tapi tak apalah, the experiment must go on

Saat berjalan,  5 menit pertama, saya masih jalan kayak orang normal. 10 menit berikutnya, kaki mulai ngerasa perih, badan saya mulai kehilangan seimbang buat melangkah. 15 menit kemudian, saya jalannya pincang. Kaki kanan saya jalannya normal kayak orang sehat pada umumnya, kaki kiri diseret seakan-akan lagi diiket sama beton. Tiap 1 langkah kaki kiri yang saya seret, ada jeritan dari hati, "AKH! AKH! AKH! AKH!"

Siang itu, saya sukses mempersulit diri sendiri dengan jalan pincang mengelilingi mall. 

Penyebab kaki kiri saya sakit yaitu jempol kaki saya kena dinding didalam sepatu, bikin luka di jempol bergesekan dengan sepatu. Wajar kalo tiap langkah jadi sakit. Untung saya udah nyiapin rencana B, yaitu bawa sandal dari rumah. Jadi, kalo misalkan saya kesakitan pake sepatu, saya tinggal pake sandal yang saya bawa dari rumah, terus sepatunya saya tukerin sama tiket XXI biar saya bisa nonton Elysium. 

Udah ganti pake sandal, jalan terasa lebih gampang. Ga kayak pas pake sepatu tadi, buat jalan aja susah banget. Karena udah ngos-ngosan muterin mall dengan gaya jalan pincang, saya mutusin buat pulang. 

Ketika menuju ke tempat parkir, saya liat seorang pria berjalan pincang. Kaki kirinya bisa buat jalan, sedangkan kaki kanan harus diseret-seret. Saya cermati bapak tadi, sepertinya beliau kesulitan buat berjalan. Saya tau apa yang beliau rasakan, saya barusan mengalami hal tersebut.

Saya tau betapa beratnya berjalan tidak dengan kedua kaki yang sehat, satu kaki berfungsi normal, sedangkan kaki satunya tidak. Bahkan saya harus mengeluarkan tenaga yang cukup besar untuk melakukan hal yang seharusnya simple, seperti berjalan kaki. Saya pandangi bapak tadi, dan saya berpikir, "Sepertinya, apa yang saya alami barusan, tidak ada apa-apanya dengan apa yang dialami dengan bapak tersebut."

Kemudian, saya berjalan menuju tempat parkir, mengambil motor, lalu kembali pulang ke rumah.


Post a Comment

munggah