Foto Lama Tya

Menurut saya, orang yang susah move on pasti mendapat ‘hukuman’ tersendiri karena ketidakmauan dia untuk mencari hati yang baru. Saya berpendapat seperti ini setelah mendengar kejadian sial yang dialami teman saya, Abid.

Semua bermula ketika Abid menyukai seorang cewek bernama Tya, temen dia waktu SMP. Saya dan Abid adalah teman sekelas, sedangkan Tya berada di kelas yang berbeda dengan kami. Sebenarnya, Tya tidak cantik-cantik bagi saya. Badannya sedikit gendut, tinggi sekitar 155cm, berpipi tembem, berambut pendek, dan sedikit bergaya tomboy. Namun, Abid sepertinya suka banget sama Tya. Mungkin, Abid menganggap Tya seperti Aura Kasih, tapi versi belum akil baligh.


Seperti cowok pada umumnya, cowok yang suka sama cewek, pasti ingin mengetahui segala hal tentang cewek idolanya. Abid juga gitu. Abid cerita kalo dia pernah usaha mati-matian buat tau seluk beluk tentang Tya. Dari hal kecil berupa nama lengkap dan alamat Tya, sampe ke hal yang agak pribadi, seperti foto-fotonya Tya. Untuk mendapatkan foto cewek yang dia sukai itu, dia juga butuh usaha lebih. Akunnya FB Tya di protect, sedangkan Abid bukan teman FB dari Tya. Abid pernah mencoba ‘jadi temen’nya si Tya, tapi sampe sekarang ga di confirm-confirm sama Tya.

Jadi, dia minta tolong ke temennya yang sekelas dengan Tya, dan ‘temenan’ juga sama Tya di FB. Abid log in pake akun FB temennya itu, lalu dia download hampir semua foto yang ada di FBnya Tya. Abid merasa bahagia sekali saat itu. Dari semua foto Tya yang dia ‘culik’ itu, ada foto yang dijadiin wallpaper di hp dan ada juga yang dijadiin screen saver di laptopnya. Tentunya, dengan editan bertuliskan ‘Abid love Tya’, bergerak dari kiri ke kanan pada layar laptop Abid.

Ada juga foto Tya yang Abid print dengan ukuran foto 4x6, kemudian Abid simpen foto itu di dompetnya. Abid pun resmi menjadi ‘fans’ dari Tya. Abid tau banyak hal tentang Tya, dari siapa nama ayahnya, sampe hobinya Tya apa, Abid malah tidak mau melanjutkan usahanya ke tingkat yang lebih tinggi, yaitu pdkt sama Tya. Abid ga mau usaha deketin Tya. Dia merasa udah cukup dengan kondisi yang seperti ini, melihat Tya dari kejauhan atau dalam bahasa yang lebih populer, Abid lebih suka menjadi pengagum rahasianya Tya.

Sampe Abid kuliah sekarang, dia masih simpen foto Tya di dompetnya.  Itu berarti, Abid udah nyimpen fotonya Tya lebih dari 4 taun. Dia ga berani ngapa-ngapain fotonya Tya. Ga berani dibuang, apalagi membakar foto itu. Dia tetep naruh foto Tya di dompetnya. Abid pernah bilang ke saya gini, “Dapetinnya susah Dy, lagian ga tega juga buang foto orang ke tempat sampah gitu.”

“Tapi itu ngeliatin banget kalo situ susah move on dari Tya, Bid. Buang aja napa, lagian udah ga pernah ketemu ini. Dia sekarang kuliah dimana, situ kuliah dimana.” bilang saya.

“Iya sih, tapi susah Dy. Ga enak aja ngerobek-robek foto cewek yang aku suka, aneh aja rasanya.” seru Abid.

“Masalahnya, situ juga ga berani ngapa-ngapain juga kan? Pdkt engga, SMS juga engga. Mending buang, terus nyari cewek yang bisa situ jadiin pacar. Jadi, ga ada lagi tuh namanya secret admirer.” ujar saya.

Abid diem. Kayaknya, Abid belum bisa ngelupain Tya. Dia belum bisa move on dari Tya. Sepertinya sih, Abid udah ada niat buat nyari cewek baru, tapi si Tya masih ada terus di pikirannya Abid. Wajarlah, penyakit orang yang belum bisa move on emang kayak gitu.

Beberapa hari kemudian, ‘hukuman’ itu akhirnya datang. Hukuman untuk orang yang gagal move on seperti Abid. Hukuman yang membuat Abid segera cepat mencari cewek baru dan mulai melupakan Tya. Kejadian sial itu datang waktu Abid kuliah. Kejadiannya terjadi saat Abid sedang berada di kelasnya. Saat sedang berjalan untuk mencari tempat duduk, tiba-tiba dompetnya Abid terjatuh. Lalu, ada temennya yang bermaksud untuk menolong, mengambil dompetnya Abid. Sebelum temennya ngembaliin dompetnya ke Abid, dia iseng membuka dompet tersebut. Dia ngeliat foto cewek berukuran 4x6 di dompetnya Abid. Dia langsung bilang, “Ini foto siapa Bid? Pacarmu? HAHAHAHA. Eh, liat nih, pacarnya Abid, HAHAHAHA.”

Abid kaget.

Jelas dia kaget.

Dan dia makin kaget, setelah dompetnya dilempar dari temen satu ke teman lainnya, untuk melihat foto ‘ceweknya’ Abid.  Teriakan ‘CIE ABID’ menggelegar ke seluruh ruangan kelas, ditambah dengan gelak tawa yang membahana dari temen-temennya.

Abid pun mendapatkan hukuman yang setimpal dari kegagalan move-onnya.

                                                 ***

Bulan demi bulan berlalu, Abid ke rumah saya, dia cerita kalo udah punya gebetan baru. Abid bilang, “Eh Dy, aku lagi deket sama cewek nih. Temen sekelasku, namanya Diah.”

“Oh ya? Cie, ga ketemu beberapa minggu, udah punya gebetan baru.” kata saya.

“Halah, baru deket lewat SMS aja, mau ngajak ngedate belum berani.” lanjut Abid.

Obrolan terus berlanjut sampe sore. Abid bercerita tentang si Diah. Orangnya gimana, kebiasaannya apa, hobi dia apa. Abid juga meminta saya untuk menemani dia membelikan boneka untuk Diah. Saya cuma mendengarkan dan memberikan opini ketika dia bertanya tentang apa yang harus dilakukan untuk mendekati Diah.  Saya juga mau-mau aja nemenin Abid membelikan boneka untuk Diah. Yah, kapan lagi bisa makan ice cream Magnum gratis.

Melihat Abid yang udah nemuin hati yang baru, saya tau Abid resmi move on dari Tya. Abid udah ngelupain Tya. Yang bikin lucu adalah dia mau ninggalin Tya sejak kejadian ‘dompet jatuh di kelas’ yang menimpa Abid. Saya mikir, ternyata alam semesta aja pengin kita segera move on dan mulai mencari hati yang baru.

Kadang, ada suatu kejadian yang seperti memperingatkan kita untuk cepat pindah dan memulai mencari pasangan baru, demi kebaikan kita sendiri, demi kebaikan hati kita agar tidak terus tersakiti. Kejadian itu berupa ketemu dengan cewek yang enak diajak ngobrol, yang tiba-tiba ‘ngeklik’ dengan apa yang kita omongin, atau bisa berupa kejadian dompet jatuh seperti yang Abid alamin.

Semua kejadian kecil itu mengingatkan kita untuk cepat bertindak melakukan hal yang benar, yaitu move on. Pindah mencari dambaan hati yang baru. Pindah agar hati kita tidak tidak terkurung pada suatu tempat yang sama, entah itu mantan atau seseorang yang kita kagumi dari jauh.

Saat saya sedang memikirkan hal tadi, tiba-tiba Abid membuyarkan pikiran saya, “Ayo Dy, sekarang kita nyari boneka dulu.”

Dan sore itu diisi dengan pencarian saya dan Abid menemukan boneka untuk Diah.




Follow blog saya ya :D  --> aldyond
:)


2 comments

Boleh boleh.. :)
Singgah ke blog saya ya.
www.yosuapriskwila.com

Reply

Post a Comment

munggah