Filosofi Sedih



Sedih itu bisa bermacam-macam artinya bagi tiap orang. Dan dari gue sendiri, sedih memang dasarnya banyak dan beragam. Sedih tak melulu soal cinta dan masalah hati. Namun, bisa juga soal orang tua dan sahabat. Kayak begini contohnya…



(sahabat)

Sedih itu melihat sahabat yang dulunya sering nongkrong bareng, namun seiring berjalannya waktu, sahabat kita semakin lama, semakin menjauh dan menghilang tanpa kabar.

Sedih itu saat teman dekat kita punya teman baru, dan mulai jarang main sama kita lagi.

Sedih itu saat kita gak sadar kalo sering menyakiti hati sahabat kita sendiri.

Sedih itu saat teringat kalo kita udah sering nongkrong bareng sahabat, dan gak sadar kalo udah kumpul hampir bertahun-tahun


(orang tua)

Sedih itu melihat diri sendiri yang masih belum membahagiakan orang tua.

Sedih itu melihat orang tua yang bekerja keras untuk kita, dan kita belum bekerja keras untuk mereka.

Sedih itu saat kita gak sadar kalo orang tua kita siap berbuat apa aja demi membuat kita senang, dan kita sendiri, gak pernah mau ngotot untuk menyenangkan orang tua kita.


(sekolah)

Sedih itu saat udah belajar mati-matian selama seharian, tapi nilainya tetep jeblok.

Sedih itu saat teman yang menyontek jawaban kita, dapet nilai yang jauh lebih tinggi daripada kita.

Sedih itu saat materi yang kita pelajarin buat ulangan, ternyata gak ada yang keluar.

Sedih itu dapet bangku paling waktu ulangan, dan diliatin pengawas terus-terusan.



(mantan)

Sedih itu melihat mantan yang jalan sama pacar barunya, padahal sendirinya masih belum bisa move on dari mantan.

Sedih itu ketika tau kalo pacarmu selingkuh di belakangmu.

Sedih itu ketika pacarmu minta putus dengan berkata, “Aku udah nemu orang yang bener-bener peduli dan sayang sama aku.”

Sedih itu memaksa mantan balikan berulang-ulang.

Sedih itu gak berani melakukan sebuah hubungan baru karena hatinya masih nyangkut di mantan.


(sayang)

Sedih itu saat kita menyukai seseorang, dan kita gak berani bilang perasaaan kita ke dia.

Sedih itu saat kita sayang dengan seseorang, tapi kita gak bisa membahagiakan dia.

Sedih itu saat kita mencintai orang yang membenci kita, dan menjauhi orang yang menyayangi kita.

Sedih itu merelakan orang yang kita sayang, jadian sama sahabat kita sendiri.


Itulah macam-macam bentuk sedih. Lalu, apa sih sebenarnya filosofi sedih? Dari pengamatan gue, filosofi sedih adalah semakin dipikirkan, semakin merapuh. Maksudnya, bila kita terus mengingat alasan kenapa kita bersedih, maka kita akan semakin larut dalam kesedihan itu. Kita akan terus-terusan kehilangan semangat dan badmood setiap waktu. Itu jelasin kenapa orang yang suka bersedih biasanya males buat ngapa-ngapain. Karena dia hidup dengan minim semangat dan mood yang berantakan. Itu juga jelasin kalo sedih berlebihan itu gak bagus. Sedih boleh, berlebihan jangan. Hidup terlalu berharga kalo cuma buat sedih-sedihan doang.
     

Follow my blog: aldyond.blogspot.com

Follow me on twitter: @aldypradana17



2 comments

(sahabat)
Sedih itu saat sahabat kaya lupain kita, sibuk dengan dunia-nya, ketemu teman barunya, lalu kita jadi segan buat curhat-curhatan lagi. Kaya....tercipta 'jarak'

(orang tua)
Sedih itu saat ngelawan orang tua....... Lalu menyessal setelahnya.

(mantan) ---> entahlah -_- haha

(sayang)
Sedih itu saat orang yang kita sayang cerita kalo dia sayang sama orang lain ke kita :)) bhahahahak.

Reply

Post a Comment

munggah