Review Canon 1200D


Makin ke sini, makin sadar kalo jarang update blog ini. Waktu sekarang bener-bener full buat ngurus kerjaan. Misalkan ada waktu kosong pun, dipake buat ngedit video TVLOG. Apalagi semenjak dapet laptop sekolah dan abis beli Canon 1200D (second, sih), akhirnya semakin semangat bikin video terus.

Jujur aja, saya termasuk masih baru di dunia kamera DSLR. Canon 1200D ini kamera pertama saya. Sebelumnya, saya pake Canon IXUS 175. Itu juga cuma pocket camera seharga 1 jutaan, dengan settingan dan fitur yang serba terbatas.

Mungkin di postingan ini, saya bisa ngeshare pengalaman selama memakai Canon 1200D. Dari kualitas fotonya, videonya, beratnya, dll. Oh, iya, karena ini review dari sudut pandang pemula, jadi jangan berharap saya menjelaskan hal-hal detail kayak fotografer expert, yak.


Oke, mari kita mulai. 


Pertama. 

Setelah menggunakan pocket camera IXUS 175, saya langsung suka sama warna hasil dari Canon. Saya sempet searching beberapa review, kamera Canon memang terkenal warna yang udah mateng. Nggak usah setting macem-macem, udah bagus dari sananya.

Itu alasan pertama kenapa saya beli Canon 1200D.

Alasan keduanya, karena 1200D itu yang paling murah. Hehehe :p

Saya dapet 1200D beli di Instagram harganya 3,5 juta, alhamdulillah dapet barang yang masih bagus. Kalo beli di toko Canonnya, mungkin agak susah nyarinya karena udah ada rilisan terbaru Canon 1300D (sekitar 5 jutaan). Tapi, kalo 1200D masih ada di toko, "kayaknya" harganya sekitar 4,5 jutaan.

Kalo diliat dari speknya, diantara kamera Canon yang lain yang harganya setara (550D/1100D), saya paling cocok sama 1200D.

- 18.0 Megapixels
- DIGIC 4
- ISO 100-64000 (bisa sampe 128.000)
- bisa foto 3 frame/second
- bisa rekam video 1920 x 1080 (HD)30p / 25p / 24p 
                            1280 x 720 (HD): 60p / 50p
                             640 x 480 (SD): 30p / 25p

Spek lebih lengkapnya bisa liat di situsnya.



Canon terkenal punya setting yang gampang dimengerti. Saya yang beginner ini, otomatis lebih gampang juga ngoperasiinnya. 

Sampe sekarang, saya foto masih pake auto focus. Jarang banget pake manual focus (karena masih belum ngerti-ngerti *hiks*). Auto focusnya menurut saya termasuk cepet dan mudah. Mau fokus di mana, tinggal arahin. Bahasa kasarnya, kameranya udah "pinter". Jadi buat para pemula, nggak usah ribet mikirin settingan manual kayak apperture, ISO, shutter speed, dll. Pake aja settingan auto, dijamin hasilnya udah bagus!


Foto diambil pake IXUS 175 
Ukuran sedang, nggak berat di tangan

Kekurangan, belum ada touchscreen

Tampilan menunya

Kekurangan lain, kalo mau pindah dari foto ke video, atau dari video-foto harus muter dari pojok dulu.
Belum bisa muter 1 putaran
Oh, satu lagi, kamera ini belum ada Wi-Fi sama NFC.
Tapi, ini nggak begitu ngefek kalo hasil foto mau diedit dulu di laptop, sih.



Ini beberapa foto yang saya ambil dari kamera saya saat mengajar.

(Btw, saya pake lensa 18-55mm)





Semua foto ini diambil dengan settingan auto



Selfie bentar, boleh lah, ya :p 


Kalo kualitas videonya, bisa dicek di video youtube ini, 


TVLOG - Camping di Sekolah




Di video itu, semua shoot saya ambil dari Canon 1200D. Sedangkan di TVLOG lain, ada beberapa footage saya ambil dari Canon IXUS 175.

Sepertinya, itu aja review singkat dari saya. 

Saya udah betah pake Canon, kemungkinan pindah ke merek lain sepertinya amat kecil. Kalo ada uang (atau ada yang mau ngasih juga boleh), saya ngincer seri Canon 700D ke atas (750D/760D). Ada flip screen, bisa pasang external mic, touchscreen, Wi-Fi, dst. Yang jelas, sih, lebih canggih lagi daripada 1200D.

Saya sebenarnya juga penasaran sama kamera yang lagi ngetren sekarang, kamera para vlogger kebanyakan, Canon Powershot G7x. Pocket camera, tapi harga dan kemampuannya lebih sangar dari Canon 1200D punya saya. (harga 7 jutaan, dan DIGIC 7, cuy!)



Sekian dari saya, ketemu lagi di review berikutnya kalo saya punya gadget baru lagi. (Amin!)



Follow my blog: aldypradana.com


FB + Instagram + G+ + Youtube 
 

Post a Comment

munggah