Pengalaman Memakai Pulsar 180


Jadi ceritanya saya baru membeli motor bekas, atau bahasa keren sekarang, motor second. Rencana pertama saya sebenernya beli motor modelnya kayak honda megapro jadul, rx king, atau suzuki thunder. Pokoknya motor lama, yang kemudian saya modif kayak motor perang ala royal enfield atau triumph. Tapi, karena tak kunjung dapet, akhirnya pilihan saya jatuh ke motor yang bisa saya dapetin, yaitu motor ini, Bajaj Pulsar 180.

Langsung aja, berikut plus minus pengalaman saya pake motor Pulsar 180 UG4 selama beberapa minggu terakhir:

1. (-) Motornya berat. Hehehe. Katanya beratnya sampe 140 kg. Waktu pertama kali make kerasa banget beratnya, dan susah buat bergesit ria. 
(+) Setelah berapa kali nyobain, lama-lama terbiasa dengan beratnya. Mau belok, atau nyalip jadi mudah setelah adaptasi. Keuntungan lain, ada perkembangan otot bisep dan trisep. Tangan jadi lebih kekar, hehe. 

2. (-) Susah netral. Motor pulsar (motor India) punya sistem yang berbeda dengan motor Jepang. Jadi kalo mau netral tidak bisa menggunakan rumus yang sama dengan motor honda, yamaha, dan suzuki (motor Jepang). 
(+) Triknya, lebih mudah netral dari gigi 2 daripada dari gigi 1. Dan itu harus ada ngegasnya dikit. Kalo motor lagi berhenti, sulit banget netralinnya. Harus ada proses "jalannya". Atau dengan cara lain, cara yang lebih sering saya gunakan, matikan dulu motornya, baru netralin. Dijamin lebih mudah. 


3. (-) Gigi 1, 2, 3 ternyata pendek. Tidak seperti bayangan saya, yang mungkin agak panjangan dari motor "biasa".
(+) Panjangnya justru di gigi 4 dan 5. Kalo nemu trek yang pas, motornya enak buat diajak ngebut. 

4. (-) Karena ukurannya yang besar dan berat, lumayan susah buat di jalan kecil dan saat macet. Mau nyelip diantara mobil jadi ribet karena takut kena spion mobil. 
(+) Motor ini cocok buat touring. Trek lurus. Jalanan panjang dan lebar. Ntap. 

5. (-) Bajaj sudah dinyatakan "nggak tinggal" lagi di Indonesia. Beberapa orang yang punya pulsar jadi kayak anak yang kehilangan induknya. Onderdilnya lumayan susah dicari. Kalo di Kawasaki, adanya cuma Kawasaki Pulsar 200, yang hasil kerja sama. Selain itu nggak ada. 
(+) Onderdil bisa dicari di bengkel-bengkel besar. Biasanya sih mesen dulu. Atau bengkel kecil, tapi punya "link". Bengkel ini punya berbagai macam onderdil untuk beragam edisi bajaj. Mas-masnya tinggal mesen ke "linknya", terus ada deh.  


6. (-) Bagian perkabelan tidak seperti motor Jepang. Kabelnya kurang dibungkus rapi, sehingga kalo dicuci (apalagi pake steam) bisa berpotensi merusak kelistrikan motor. 
(+) Baiknya mencuci sendiri motornya. Dan paham betul daerah mana yang "rawan" perkabelannya.  

7. (+) Lampu sennya punya teknologi yang cukup unik. Ketika saya lagi belok kanan (dengan lampu sen kanan menyala), lalu saat stang kembali lurus, lampu sen bisa mati sendiri. Sesudah lampu sen mati, bisa dipencet sampe bunyi klik untuk menetralkan lampu sennya. 
(-) kadang teknologi ini tidak bekerja. Mungkin karena stangnya kurang belok, atau gimana, saya sendiri kurang paham. Jadi kadang harus saya netralin lampu sennya (lampu sen nggak otomatis mati sendiri).  

Mungkin segitu aja pengalaman yang bisa saya ceritakan. Saya bukan orang yang ahli motor, jadi kalo ada salah kata, ya mohon maaf. Namanya juga pemula, baru belajar. :)

Semoga tulisan saya ini bisa membantu buat pengguna pulsar baru maupun lama. Kalo ada pengguna pulsar yang mau sharing, bisa tulis di kolom komentar. 



========================================


- short description about the writer -

Guru Bahasa Inggris & Komputer | Penikmat Film | Storyteller
Follow my blog: aldypradana.com

Post a Comment

munggah