Karena Tuhan Punya Cara Sendiri Untuk Mengabulkan Doamu


Pernah merasa sudah berdoa sedemikian rupa, tapi tak kunjung dikabulkan? Atau, sudah berusaha beribadah semaksimalkan kita, tapi tidak ada perubahan dalam kita? Jika iya, saran saya adalah janganlah kamu berprasangka buruk pada Tuhanmu. Kenapa begitu? Karena Tuhan punya cara sendiri untuk mengabulkan doamu.

Ingat dan tanamlah kalimat berikut ini:

Kadang, Tuhan tidak selalu memberi apa yang kita inginkan, tapi Tuhan selalu memberi apa yang sebenarnya kita butuhkan.

Jadi, jika doamu masih belum terwujudkan, mungkin karena itu bukanlah yang kamu butuhkan sekarang. Mungkin nanti, entah kapan, tapi yang jelas bukan sekarang. Atau bisa jadi, Tuhan merasa kamu belum siap atau belum layak menerima apa yang kamu inginkan dalam doamu.

Saya sendiri saat berdoa memakai rumus kalimat seperti ini:

“Ya Allah, maafin saya, beri saya … kayak yang udah dapet. Jika saya ada suatu kesalahan hingga doa terhalang, mohon dimaafkan dan mohon dikabulkan doa saya. Saya janji akan ngebanyakin dan ngebenerin ibadah wajib dan sunnah saya. Saya janji akan ngebanyakin dan ngenggedein sedekah saya. Engkau teramat mampu dan kuasa bikin saya punya … nggak ada halangan sama sekali.”

Itu rumus kalimat doa  yang dapat dari salah satu ceramah Ustadz Yusuf Mansur di tv. Yang kalo saya gunakan rumus kalimatnya, maka doanya jadi begini:

“Ya Allah, maafin saya, beri saya istri kayak yang udah dapet. Jika saya ada suatu kesalahan hingga doa terhalang, mohon dimaafkan dan mohon dikabulkan doa saya. Saya janji akan ngebanyakin dan ngebenerin ibadah wajib dan sunnah saya. Saya janji akan ngebanyakin dan ngenggedein sedekah saya. Engkau teramat mampu dan kuasa bikin saya punya istri nggak ada halangan sama sekali.”

Sudah hampir setahun saya berdoa dengan kalimat diatas, tapi apakah sudah dikabulkan? Jawabannya: belum. Hehe. Mungkin bagi Allah, saya memang masih belum layak menjadi kepala keluarga. 

Kalo sudah begini, apa yang harus dilakukan? Mau kecewa? Mau pasrah? Mau berkeluh kesah?

Kalo saya, ya terus berdoa. Nggak usah capek-capek ngeluh, nggak usah capek-capek pesimis. Tetaplah berpikiran yang baik-baik, karena hidup lebih enak kalo diisi dengan rasa optimis. Teruslah berdoa, dan teruslah berusaha. Doa tanpa usaha tak membawamu kemana-mana, usaha tanpa doa hanya membawamu pergi tanpa arah.

Berdoalah sedetail mungkin. Berdoalah agar kamu ‘layak’ meraih doa-doamu. Mintalah yang terbaik untuk kamu, keluargamu, dan orang-orang di sekelilingmu. Dan kalo masih belum terkabulkan, sabarlah dan ingat, Tuhan punya cara sendiri untuk mengabulkan doamu.




*Saya disini sekedar share apa yang menurut saya baik, tanpa bermaksud mencemarahi. Kalo saya ada salah kata, mohon maaf. Kalo ada yang punya pendapat tentang doa, bisa berbagi lewat kolom komentar. Salam damai :)





@aldypradana17



Don't forget to follow my blog: aldypradana.com and like my page: Aldy Pradana

Thank you! :D

3 comments

Bener mas, adakalanya pengakuan doa ditunda dan disegerakan.

Kalau soal jodoh jangan hanya sebatas berdoa, tapi juga minta petunjuk istikharah sebelumnya harus mencari pilihan terlebih dahulu.

Alhamdulillah sekarang udah mau menikah, mohon doa juga.

Sepertinya mas suka soal keagamaan kalau gitu moga apa yang saya tulis bisa jadi referensi buat mas datang ya?

Reply

Terima kasih sarannya, Mas Adam, saya akan praktekkan sarannya.

Semoga langgeng ya. Semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warrohmah.

Reply

keren gan artikelnya , setuju banget saya ..

Reply

Post a Comment

munggah