Indonesia Sedang Mengalami Tanda-Tanda Kiamat


Hai, para pembaca setia gue (atau mungkin orang yang nyasar ke blog saya) pada postingan ini gue ingin menuliskan keresahan saya tentang lingkungan sekitar. Banyak sekali hal yang meresahkan gue, dari perilaku anak muda sampe acara televisi. Saya rangkum semua keresahan saya itu, dan gue masukkan semuanya dalam kategori "Tanda-Tanda Kiamat". Kenapa gue kasih kategori seperti itu? Alasannya terletak dibawah ini.

"Jangan Sok Alim, Kamu Bukan Ustadz!" 

Gue sering banget denger dan baca kalimat ini. Kalimat yang dikeluarin ketika orang tersebut dikasih nasehat berbau islami. Bukannya terinspirasi, orang tersebut malah bales dengan kalimat 'sok bener lah, sok taulah, sok alim lah'. Lhah, kenapa coba harus gitu? Bisa aja orang itu nasehatin elu kan? Ngasih tau yang bener, ngasih tau yang terbaik buat elu. Kenapa elu mikirnya negatif banget?

Oke, orang punya opini, punya pendapat, dan punya pilihan masing-masing, tapi kalo ada temen lu nasehatin elu, berarti ada yang salah dari apa yang lu pilih. Misal, elu ngerokok. Terus ada temen lu bilang, "Bro, jangan ngerokok, ga bagus tuh buat kesehatan elu." Berarti dia nasehatin elu buat berhenti merokok, terus lu mau jawab gimana?

Mau jawab gini -> "Ah, sok alim lu! Ini hidup gua, ya terserah gua dong!"

Atau jawab gini -> "Bener juga sih, tapi masih susah banget buat berhenti."

manusia kan ga ada yang sempurna, masak harus jadi sempurna dulu baru ngasih nasehat?

Coba lu hidup lebih santai deh. Lebih selow dalam hal apapun. Gak semua hal, harus dianggep negatif atau dianggep buruk. Kalo ada orang ngasih nasehat sama elu, berarti dia peduli sama elu, sayang sama elu. Temen lu pengin lu berubah, bukannya sok tau atau sok bener.

Pacaran Untuk Ajang Mesum

Akhir-akhir ini berita tentang video mesum di sekolah makin banyak. Saya sendiri sering ngeliat orang pacaran di tempat gelap atau kadang di tempat umum. Pacarannya udah ga pegang-pegangan tangan lagi, tapi mulai pake peluk, pake grepe-grepe, pake cium-ciuman.

Pacaran bukan untuk menjalin kasih sayang, tapi malah untuk memuaskan birahi. Pasti anak-anak muda itu belum pernah diceramahin sama Mr. Aldysiauw deh. Gue masukin perilaku mesum ini sebagai 'Tanda-Tanda Kiamat' versi saya karena manusia sekarang udah kayak binatang, mentingin nafsu birahi. 

Selain pacaran mesum, pemerkosaan juga makin banyak. Ada yang bilang penyebab pemerkosaan itu karena ceweknya pake baju terlalu seksi, makanya cowoknya tergoda. Ini kan ga bener ya. 

Gue setuju dengan pendapatnya Pandji, bukan ceweknya, tapi cowoknya yang dibenerin. Cowok harusnya sekolahin titit mereka biar ga gampang nafsuan. Masak ngeliat paha dikit aja langsung bereaksi. Ckckck. Tapi, bukan berarti saya mendukung cewek pake baju seksi ya, gue tetep lebih suka cewek pake baju yang tertutup. Seimbang. Cowok, tititnya udah pinter, cewek, bajunya juga tertutup.

sekolah rung, biar ga ngerepotin orang lain.

Fanatik Berlebihan Terhadap Sesuatu

Nah, ini banyak banget sekarang. Mendukung mati-matian apa yang dia suka, hanya menerima pujian, ga menerima satupun kritikan. Contoh, fans garis keras JKT48. Mereka suka bilang kayak gini, "JKT48 itu bukan girlband, tapi idol group! Yang bilang girlband, sini berantem sama gua!"

Apa sih?????? 

Contoh lain, perang antar gadget. Gue nemu banyak banget perang komen disuatu situs tentang gadget mana yang lebih keren.

androiduser: "Android itu paling keren! Buktinya aja paling laku, ga kayak Nokiem atau Apel washington! 

appleuser: "iPhone itu paling dahsyat, paling berkualitas, ga kayak android yang suka ngelag. Hahaha!"

blackberryuser: "BB dong paling gaul. Bisa buat tuker-tukeran PIN."

androiduser & appleuser: "...."

Ini jelas banget masuk kategori Tanda-Tanda Kiamat versi saya, karena kita seakan-akan gampang banget buat diajak perang. Kayak hobi kita tuh berantem terus, nyari masalah terus. Ibu Ani Yudhoyono bold kemarin jadi korbannya tuh. Foto di pantai pake batik terus ada yang komen negatif. Fitur komentar di situs atau sosial media tidak digunakan dengan cerdas. Harusnya untuk memperluas interaksi sosial, malah buat mengolok-olok. 

Santai, saya pendukung Real Madrid kok :)

Acara TV Mendahulukan Rating, Menduakan Kualitas

Gue udah jarang banget nonton tv. Bingung mau nonton apaan, acaranya aneh-aneh semua. Ada The Best of YKS, ditayangin tiap hari sama Trans TV, isi acaranya cuma goyang cesar dan maenan tepung. Ada sinetron kejam dengan judul ga masuk akal, seperti 'Suamiku Ingin Menikah Lagi', 'Pembantuku Menghancurkan Rumah Tanggaku', dll.

Ada acara talkshow dengan mengundang bintang tamu kontroversial, contohnya kayak Farhat Abbas, keluarga Vicky, Eyang Subur, dan artis-artis lain yang terkenal karena kontroversi yang mereka buat. Haduh, ini gimana rakyat Indonesia mau pinter kalo tontonannya begini?

Acara kayak gitu tetap ada karena banyak penontonnya, coba yang nonton dikit, acaranya pasti ga lanjut tayang. Namun, TV sekarang mentingin rating banget sih, kualitas dinomor duakan. Acara jelek tapi laku lebih penting daripada acara bagus tapi gak laku. TV sekarang kayak ga mau gabungin komersil dan kualitas, cuma bisa milih salah satu.


Setelah membaca tulisan diatas pasti pada mikir, "Tanda-Tanda Kiamat kok kayak gini sih?" Saya jelasin sebentar. Ga usah bawa agama disini, cukup ngeliat situasi sekitar kita aja, kita pasti sadar kok banyak banget yang salah. Pejabat korupsi bukannya malu malah bangga, calon presiden yang ga berkualitas, acara TV ga mendidik, itu semua Tanda-Tanda Kiamat. Kiamat buat siapa? Kiamat buat Indonesia.

Indonesia Sedang Mengalami Tanda-Tanda Kiamat. Jangan tanya kenapa Indonesianya ga maju-maju kalo emang dasarnya emang ga mau maju? Pemerintahan jelek salahin presidennya, suruh turun, suruh ganti. Kalo misalkan ganti ada calonnya ga? Siapa? Rhoma Irama? Yakin lu Bang Rhoma mau lu jadiin presiden?

Gue kasih satu fakta, SBY adalah satu-satunya presiden yang terpilih secara beruntun (2 kali) lewat pemilu, yang lainnya belum pernah. Soekarno, Soeharto belum pernah. Kalo misalkan SBY bisa bertahan sampe pemilu 2014, SBY adalah presiden pertama yang jadi presiden yang 'bertahan' sampe 2 periode tanpa harus diturunin. Soekarno diturunin, Soeharto diturunin, alm. Gus Dur diturunin, kita liat nanti aja SBY endingnya gimana.

Tulisan gue kok jadi berat gini, yah namanya juga sebuah observasi, isinya bikin mikir dan gue harap mikir yang baik-baik. Udah gitu aja, nama gue Aldy, Inilah Tanda-Tanda Kiamat versi gue. Semoga bermanfaat.



11 comments

kereeennnnn Al....
ayooo bikinin blog buat IMM dong...^_^
please (Linggar)

Reply

Boleh boleh mas, isi blognya mau kayak gimana dulu nih?

Reply

iyups.. blognya bagus dy, ngena ma kondisi sekarang.
terus berkarya ya.
Sucses to you ^_^

Reply

istimewa bro.. lanjutkan

Reply

Makasih Lia, postingan ini emang buat kritik keadaan sekarang kok :)

Reply

apik dy, lanjutkna

Reply

disadari atau tidak, televisi telah merusak mental kita dan generasi muda bangsa. tetapi juga harus digarisbawahi juga bahwa TIDAK SEMUA tayangan televisi membodohi bangsa ini. tinggal kitanya aja yang pinter2 memilah dan memilih tayangan televisi yang bermutu dan mendidik. kalaupun ada yang jelek, dibuang saja yg jelek2 itu kita ambil yang baik2 saja. kesimpulannya adalah pondasi agama harus dikuatkan. karena yang akan mampu memfilter antara yang baik dan buruk adalah ketaqwaan kita.

Reply

Setuju sekali dengan anda :D

Reply

sumpah tulisannya mengena banget mas, artikel yang menarik, memang sudah menjangkit banget ke anak muda sekarang penyakit diatas seperti mesum juga udah gak kenal malu sekarang mas :(

Reply

terimaksih informasinya gan,,artikel yang sangat bermanfaat sekali..

Reply

Post a Comment

munggah